Wednesday, August 31, 2016

Usia 9 bulan, rumaisha imunisasi campak

karena habis imunisasi lupa foto jadi pakai foto ini aja, hehe

Yeay hari ini rumaisha imunisasi campak. Dan sepertinya pemilihan waktunya kurang tepat. Kenapa? Karena saya sedang haid, dan ini hari ke dua, lagi banyak-banyaknya. Kenapa emang dengan haid? Ada masalah? Tentu saja masalah karena saya punya anemia / darah rendah. Saat haid bisa sampai pingsan kalau terlalu banyak aktifitas. Nah ini, sudah malamnya rumaisha tidur ngga nyenyak karena kecapean habis dorong sepeda mini, bobo nya gelisah dari jam setengah 3 sampai jam 4an. Setelah nenen dan tak pijitin, akhirnya tidur pulas juga. Tapi saya juga kurang tidur. Mana malam ini ayah ngga pulang, bantuin acara juniornya. Harus bangun pagi, nyiapin sarapan buat rumaisha tapi ternyata ngga sempat masak sodara-sodara buat, rumaisha bangun jam 5.15 . Pagi banget nak, ibu baru selesau mandi kamunya bangun. Ya sudah, ngga jadi masak malah ngajak rumaisha belanja di warung sekalian jalan pagi, muterin 1 RT, hahahaha. Pulang - pulang langsung masak air, trus rumaisha tak ajak jemur pakaian. Dianya anteng aja di stroler sambil liatin ibunya jemur, kadang malah triak. Hahaha.


Perjuangan masih berlanjut, setelah mandiin rumaisha masih harus nyuapin lagi. Karena ngga sempat masak, rumaisha sarapan sama oatmeal+keju. Dua-duanya makanan kesukaan rumaisha. Dan ternyata habis sarapannya moms. Alhamdulillah.

Setelah itu jam 7.30 langsung cus ke puskesmas terdekat, jalan kaki. Dengan badan lemas dan perut keroncongan saya berjalan menyusuri jalan aspal menuju puskesmas. Halah lebay. Imunisasinya rumaisha pilih di puskesmas biar ga ngantri panjang kaya di rumah sakit dan lebih dekat dari rumah. Hehe. 

Sampai sana sudah antrian 27 aja. Menunggulah disana, tapi eh tapi rumaisha sama sekali ngga bosan diajak nunggu, dia malah ketawa-ketawa liat banyak orang. Sambil titah dan liat banyak adek bayi, senyuuuuuum terus. Duh nak seneng banget kamu ya........

Dan satu jam kemudian di panggil. Dan rumaisha dalam 2 minggu sudah naik 3 ons sodara-sodara, seneng banget bundanya. Soalnya kemarin tanggal 14 timbang di posyandu rumaisha turun 5 ons aka 1/2 kilo. Huhu, makanya lagi program penaikan berat badan lagi. 

Ini aja sama bu bidan rumaisha dibilang sudah kaya anak besar saja. Rambutnya tebel banget. Hihihi. Emang, ayah ibunya aja mikir gitu kok bu bidan.
Dan pas di suntik, rumaisha cuma nangis sikiiiit banget. Habis itu diem, dan tidur setelah tak ayun-ayun bentar. Ngantuk juga soalnya lah bangun pagi bener, baru tidur lagi jam 08.50. Setelah dapat obat pulang deh, jam 09.00 sudah di rumah lagi. Pulangnya dijemput ayah, hehe. Ayah datang pas sebelum rumaisha dipanggil.

Sampai rumah saya langsung masak, soalnya saya dan ayah rumaisha sudah lapar beraaaaat. Hahaha.
Dan seharian tadi rumaisha itu ngga demam, cuma anget dikit aja. Tapi dia ngga selincah biasanya, mungkin karena nggregesi apa ya bahasa indonesianya, ya gitu lah ya. Biasanya minta titah kesana kemari, naik sepeda, hadeeeh capenya. Untungnya tadi cuma bentar aja. Saya sudah pusing, untungnya tadi pagi ngga lupa minum sari kurma dan sangobion. Kalau ngga, tepar sudah.
Hari ini meskipun cape tapi rumaisha suoer kooperatif, jadi ngga terlalu cape banget. Tapi pas malam kepala pusing tujuh keliling, rumaisha tak kasihin ke ayah. Maaf ya yah ganggu kerjanya, daripada nanti ada apa-apa sama rumaisha. Hehe.

Yah begitulah cerita hari ini. Panjang dan lebar membentuk luas. Sekedar ingin cerita saja. Jadi Ibu itu harus sigap, sakit ngga sakit harus tetep semangat dan tenang, supaya baby tetep tenang ngga rewel. Oiya rumaisha juga ngga rewel bkaa. Paa imunisaai yang awal dulu juga ngga rewel banget, masih biasa. Alhamdulillah.

Jangan lupa bersyukur hari ini.
 

Resep MPASI : Perkedel Jagung Keju for Baby (8m+)


Perkedel jagung, biasanya yang dibuat perkedel itu kentang, tahu. Nah yang ini jagung. Jagung biasanya identik dengan bakwan jagung. Saya juga suka itu. ada yang pernah buat? Atau malah jadi makanan favorit? Dua-duanya saya alami. Ini adalah makanan favorit saya saat kecil, sekarang juga, tapi hampir terlupakan karena yang ingat bakwan jagung terus. Hehehe. Dulu pas masih kecil, budhe sering buatin ini, enak rasanya, manis dan gurih. Dan kemarin pas buat ini saya sambil mbatin, semoga rumaisha suka juga. Dan ternyata dia emang suka. Hahaha, pas saya cobain yang buat dia, rasanya emang enak banget. Manis dan gurih. Nyesel ngga bikin lebih banyak. Hehehe. Ada yang mau coba? Bisa untuk sang buah hati atah untuk camilan sendiri. Makan perkedel jagung saat hujan, rasanya maknyussss, apalagi pakai sambal bawang, makin mantap. Hujan di luar hujam juga di mata. Hahaha.

Ok cus ke resepnya. Ini kreasi saya sendiri, dengan bahan yang ada di kulkas. Ini bisa untuk 2 sampai 3 kali makan, tergantung anaknya makannya banyak apa nggan. Kalau rumaisha, jadi dua kali makan. Siang dan sore.

Bahan:
- 1 buah jagung manis ukuran sedang.
- 1 batang daun bawang, ambil bagian putihnya saja
- 1 siung bawang putih
- 1 buah kuning telur ayam kampung
- 3 kuntum brokoli
- 1 buah wortel ukuran kecil
- Keju parut secukupnya
- UB / ELOO untuk menggoreng

Cara membuat :
- Parut jagung manis, sisihkan
- Rebus brokoli dan wortel sampai lunak, angkat lalu cincang sesuai kemampuan makan bayi, untuk brokoli ambil bagian bunganya saja
- Haluskan bawang putih
- Cincang halus daun bawang
- Campur semua bahan jadi 1, aduk rata
- Panaskan UB atau ELOO, goreng hingga berubah warna dan matang
- Sajikan dengan mashed potato atau nasi lembek

Mudah banget kan? Simpel tapi sudah lengkap nutrisinya, ada sayur, protein, karbohidrat, dan lemak. Selamat mencoba moms.

Update :Rumaisha doyan banget, alhamdulillah.
Dan dua hari setelahnya, saya buatin ini lagi cuma sayurnya tak tambahin bayam (sama bayamnya juga direbus dulu) dia makin lahap makannya. Bundanya juga ikut nyomotin, hahaha. Sekali makan rumaisha habis 2 buah perkedel dan nasi lembek segitu sisa dikiiiiit banget. Karena padat jadi cepat kenyang mungkin ya.
Beberapa minggu kemudian akhirnya bisa beli oregano. Jadi cobain deh buat perkedel jagung pakai oregano, ternyata enaaaak. Rumaisha aja makannya lahap. 

perkedel jagung dengan oregano

Friday, August 26, 2016

Telur goreng orak arik dan mashed potato ala mpasi (8m+)


Yeeeeaaaaay, senang sekali bisa posting lagi. Kali ini saya mau posting makanan favorit rumaisha yang baru. Setelah beberpa hari gtm, dan saya pun menyimpulkan kalau rumaisha ngga mau atau sudah bosen makan yang bubur- buburan atau berkuah terutama bubur nasi. Akhirnya saya mencoba memberi makanan kering untuk rumaisha, ngga berkuah. Dan telur goreng orak arik ini lah menu yang terpilih setelah berpikir semalaman. Halah. Menu ini pun terinspirasi dari makanan favorit keluarga, orak arik telur sayur. Yah meskipun ini sudah satu minggu yang lalu, tapi ngga ada kata telat untuk berbagi cerita dan pengalaman.

Dan ternyata rumaisha suka pake banget sama telur orak arik ini, berhubung rumaisha ngga suka nasi lembek, jadi makannya sama mashed potato. Makannya lep lep gitu, tau-tau habis. Karena masih ngga mau pakai sendok, jadi ya sudahlah makannya disuapin pakai tangan, sekalian dibuatin bola-bola biar lebih gampang nyuapinnya. 

Makannya juga ngga ada drama nangis atau gtm, lancar jaya pokoknya. Kunyah telen kunyah telen gitu. Terharu...... setelah beberapa hari gtm sampai bb turun setengah kilo akhirnya bisa makan dengan lancar lagi. Senangnya. Dua hari tak buatin telur orak arik ini tetep lahap makannya. 

Karena menu ini sangat sukses di makan oleh rumaisha, dan akhirnya rumaisha naik tekstur lagi, sudah ngga bubur atau puree lagi, saya jadi ingin berbagi resep telur orak arik ini. Hitung-hitung berbagi kebahagiaan, siapa tahu ada moms yang buah hatinya lagi gtm mau makan ini juga. Enak lho mam telurnya, saya aja suka. hehehe. 

Bahan :
- 1 kuning telur ayam kampung
- 1/2 buah wortel 
- 4 kuntum brokoli
- kaju parut secukupnya
- 1 buah kentang ukuran besar, untuk mashed potato (bisa juga diganti nasi lembek)
- Mentega/ unsalted butter/ ELOO untuk menggoreng

Cara membuat :
- Kupas dan potong-potong kentang, wortel, brokoli. wortelnya dipotong tipis-tipis aja biar cepat matang dan mudah buat mencincangnya
- Rebus kentang dan wortel sampai matang dan lunak, saat hampir matang masukkan brokoli
- Angkat sayuran dan tiriskan
- Saring kentang selagi panas, supaya lebih gampang
- Cincang kecil-kecil wortel atau sesuai dengan kemampuan makan bayi
- Parut / cincang brokoli, ambil bunganya saja
- Masukkan wortel dan brokoli ke dalam adonan telur kuning, kocok lepas, tambahkan keju parut
- Goreng dan orak arik sampai matang, jangan samapi terlalu garing nanti baby susah ngunyahnya
- Angkat dan sajikan dengan mashed potato atau nasi lembek

Mudah banget kan? dengan bahan seadanya, dan menu lengkap, ada lemak, sayur, protein, dan karbohidrat. Buat si kecil pasti saya pikirin lengkap atau tidak asupan gizinya, biar seimbang. Sekarang Rumaisha lagi program penambahan berat badan, jadi kejunya tak banyakin (katanya keju bisa buat booster BB) dan cemilannya di tambah juga. Hehe.

update : 
besoknya lagi saya masakin orak arik juga tapi diganti tahu, dan makannya tetap lahap. Kalau mau pakai tahu jangan lupa tahunya direbus dulu ya moms. Jadi selama 4 hari rumaisha makan sama orak arik cuma beda telur dan tahu. Hihihi, tapi maknnya tetep lahap. Anak pinter.


Thursday, August 25, 2016

Review mpasi rumaisha di usia 9 bulan ini

rumaisha saat ikut jalan sehat

Akhirnya bisa nulis lagi setelah beberapa hari ini kecapean karena anemia kambuh dan rumaisha makin aktif minta titah padahal merangkak saja belum lancar. Hadeh, maunya jalaaan terus. Tapi ya sudahlah, perkembangan tiap anak kan beda-beda jadi jangan dipaksa. 

Nah postingan kali ini berisi review mpasi rumaisha dari usia 6 bulan sampai 9 bulan. 

- Usia 6 bulan
  Saat awal mpasi rumaisha suka buah-buahan sama kentang , biasanya tak buatin puree buah atau sayur. Di usia 6 bulan, rumaisha makan 2 kali menu utama, pagi dan sore, lalu siang makan buah (belum menganut prinsip buah lebih mudah di cerna saat pagi hari). Untyk alergi sejauh ini tidak ada. Di usia 6 bulan rumaisha sudah makan buah pepaya, pisang, apel, jeruk, jambu biji, melon. Untuk sayur brokoli, bayam, wortel, buncis, kembang kol. Untuk sumber karbohidrat jagung manis, kentang, nasi dan labu parang. Sumber proteinnya tahu, tempe, ati ayam. Makannya lumayan banyak, 1 porsi piring kecil habis. Cuma pernah tak buatin bubur susu, dia ngga mau makan sama sekali. GTM abis. Dan pernah juga tak buatin puree kentang bayam, karena kebanyakan nuang asip jadi encer, dan rumaisha makannya dikiiiit banget. Hehehe.

- Usia 7 bulan
  Nah, masuk 7 bulan uma mulai bosenan. Ngga bisa menerapkan 4 hari 1 jenis makanan yang sama. Dan karena saya kurang mencari informasi, jadi ngga tau juga kalau 1 hari itu hanya boleh mengenalkan 1 jenis bahan makanan baru, dan panduan pemberian mpasi dari WHO. Dulu hanya mencampur bahan makanan, direbus, lalu blender. Yang penting lengkap ada karbohidrat, protein, vitamin, dan lemak. Hehe. Bundanya kurang informasi. Nah di usia ini rumaisha ada tambahan buah baru yaitu semangka kuning dan merah (dia ngga suka yang merah, dilepeh), mangga arum manis, buah naga merah, alpukat (awal dikasih dia juga ngga doyan, tapi sekarang doyan pake banget). Untuk sayur ketambahan zukini, terong ungu, ngga nambah banyak soale belanjanya cuma di warung jadi ya itu-itu aja. hehehe. Untuk karbohidrat ketambahan oatmeal. Kalau untuk protein ketambahan ayam, ikan lele, belut, kacang hijau, kacang tanah dan kacang merah. Saya beli ELOO (extra light olive oil) untuk masak makanannya rumaisha biar ada asupan lemaknya , jadi beberapa makanan sudah ada yang tak goreng, trus blender-blender lagi. Hehe.

- Usia 8 bulan
  Nah di usia ini Rumaisha udah mulai gtm, sampai berhari-hari., bahkan sempat menolak sendok, jadi nyuapinnya pakai tangan, sampai pusing mau dikasih makan apa nih anak. Karena sudah 8 bulan, jadi saya mencoba makannya tak buat padat dan lebih bertekstur biar naik tekstur, ngga puree terus. Prosesnya sekarang di parut, ngga blenderan lagi, paling kalau mau jus baru di blender. tapi dia cuma beberapa hari mau makan, setelah itu langsung gtm. Akhirnya tekstur pun diturunkan, makannya puree lagi, dan dia mau makan. Hadeeh belum mau naik tekstur ternyata. Tapi saat rumaisha tak suapin nasi sedikit dan mau ngunyah, saya pun berpikir untuk mulai memberikan makanan padat lagi, suapaya naik tekstur, tidak puree atau bubur terus. Walaupun sempat terjadi kontroversi hati dengan mbahnya, hehe, katanya makannya yang lembek-lembek dulu, yang ada kuahnya. Padahal saya ingin mencoba BLW (Baby Lead Weaning) supaya rumaisha lebih mandiri, tapi ya sudahlah, tak turutin saja walau cuma sehari. Besoknya tak masakin padat, rumaisha malah makin lahap makannya. Yeay dia sudah mau naik tekstur. Seneng banget rasanya.
Nah di usia ini pola makan rumaisha  saya rubah, setelah membaca banyak artikel, kebanyakan moms memberikan mpasi dengan buah di pagi hari karena buah lebih mudah di cerna pada pagi hari. Saya pun mencobanya. Dan alhamdulillah sampai sekarang hal ini masih berlanjut. Jadi untuk menyiapkan sarapan lebih hemat waktu dan tenaga, tidak kemrungsung dan riweh karena lebih simpel. Ditambah lagi rumaisha suka oatmeal, ya sudah sarapannya oatmeal+buah. Mudah dan bergizi. Untuk makan siang dan sore baru menu lengkap bintang 4.
Di usia menjelang 9 bulan rumaisha sudah bisa makan nasi lembek, ubi rebus, buah tanpa blender (dia sudah ngga mau makan puree buah, maunya buah langsung, tau aja rasanya lebih enak kalau langsung dimakan, hehehe, kaya iklan aja). Untuk karbohidrat ketambahan oatmeal,ubi dan singkong. Kalau sayur masih sama saja. Untuk buah ketambahan pir, kiwi. Untuk protein ketambahan salmon. Olahan susu ketambahan keju dan yogurt. Rumaisha suka banget sama keju, beda sama bundanya yang ngga suka keju. Yogurt pas awal-awal dia doyan, sekarang malah ngga mau sama sekali. Oya, di usia ini rumaisha sudah mulai tak kasih cemilan biskuit.

Nah itu dia review mpasi rumaisha sampai sekarang, tanggal 26 agustus besok rumaisha sudah 9 bulan. Yeaaaay, ngga kerasa rasanya baru kemarin melahirkan, tau tau udah segede itu. hehehe. Sehat terus ya nak dan makan yang pinter. Semoga coretan ini bisa membantu moms yang juga mengalami masalah yang serupa dengan saya. 



Sunday, August 21, 2016

Jamur crispy, Camilan favorit keluarga yang enak,lezat dan mudah membuatnya


Siapa yang ngga suka camilan yang satu ini. rasanya enak, gurih, apalagi kalau di tambah rasa barbeque, balado, atau jagung bakar, atau dibuatin saus asam manis sendiri, hmmm rasanya mantap. Daripada beli mahal-mahal cuma dapet sedikit, mending bikin sendiri aja, bahan-bahannya juga murah, makannya puassssss.

Nah, Jamur crispy ini juga camilan favorit saya dan suami, kalau masak ini harus banyak biar ngga rebutan. Apalagi kalau hujan gini enakan sambil nyemil, iya kan? Hehe. Tapi berhubung hari ini stok minyak sudah habis (belum sempat beli) jadi cuma goreng sedikit, sisanya goreng besok setelah beli minyak. Hehe.

Jamur crispy ini kriuk-kriuk dan renyah, cuma nyari bumbu yang rasa balado, barbeque, atau jagung bakar ngga nemu. Dimana belinya ya. Apa ada yang tahu? Kalau ada infonya ya ditunggu. Karena ngga ada bumbu itu, saya buat saus asam manis pedas sendiri, tapi tadi ngga buat karena ayah lagi flu lagi ngga pengin yang pedes-pedes. Yasudah, jamur crispy nya jadi lauk barengan sama sup ayam oyong. Hehe. Yummy.

Kalau mau coba buat, gampang kok. Ini resep ala-ala yang saya dapat dari pengalaman goreng jamur dari yang pertama goreng kurang crispy, keras, sampai bisa crispy ditambah searching mbah google juga. 

Bahan :
- 1 bungkus jamur tiram
- 1 bungkus tepung bumbu (suka-suka mau pakai merk apa, kalau saya pakai sajiku tepung bumbu)
- 2 sdm tepung beras
- 5 sdm tepung terigu
- Minyak untuk menggoreng

Cara membuat :
- Suwir-suwir jamur tiram, agaj besar saja biar ga hancur pas dicuci n diremas, dan juga biar lebih cantik jamur crispynya
- Cuci bersih jamur, peras airnya tapi jangan terlalu kering, sisihkan
- buat campuran tepung bumbu, tepung beras, dan tepung terigu, aduk rata
- Panaskan minyak
- Ambil jamur, masukkan ke dalam campuran tepung, balik-balik sampai terkena tepung semua, lalu remas, balik-balik lagi
- Goreng sampai jamur matang atau kecoklatan
- Angkat, tiriskan minyak dan sajikan selagi hangat

Mudah kan? Hehe, selamat mencoba. 


Friday, August 19, 2016

Makanan favorit keluarga yang menggugah selera : orak arik telur sayur yummy


orak arik telur sayur yang menggugah selera

Ini juga salah satu diantara salah yang lain, makanan favorit keluarga. Ceritanya kemarin pas 17 agustus, warung tempat biasa belanja tutup, jadi sehari itu ngga masak, cuma masak pasta buat rumaisha. Suami pagi-pagi minta susu jahe anget karena habis begadang tirakatan. Eh kebetulan masih ada sisa ayam goreng tepung saus asam manis pedas, lumayan buat sarapan. Hehe. 

Nah siang masak mi instan. Sore rencananya mau beli lele bakar aja, tapi ngga jadi, setelah tak tawarin buat nasi goreng atau orak arik. Eh, suami saya langsung semangat bilang orak arik. Yasud masaklah orak arik sore itu. Dan apa yang terjadi? Suami saya langsung makan lahap, minta tambah nasi sampai 2 kali. Wkwkwkwwk. Mantap. Dan orak arik satu mangkuk itu langsung ludes tak bersisa. Haha.

Padahal masak orak arik nya cuma dengan bahan seadanya, karena ngga belanja.
Yah itu tadi sekelumit cerita dari suami saya yang lahap sekali makan dengan orak arik. Bagi para ibu-ibu yang ingin variasi menu masakan sehari-hari silakan di coba. Pasti pada doyan. Hehe. Berikut resepnya, dari resep ini kemarin bisa jadi 3 porsi.

Bahan :
- Kapri 10 buah (bisa diganti sayur yang lain, karena di kulkas adanya ini ya pakai ini saja)
- 1 buah wortel ukuran sedang (bisa diganti juga), iris-iris
- 3 butir telur
- 2 tangkup mi kuning keriting (rendam dalam air panas)
- 3 siung bawang putih (cincang)
- 5 buah cabe rawit merah (bisa diganti cabai merah keriting jika tidak suka pedas)
- 2 sdm saus tiram
- 3 sdm saus sambal
- 3 sdm kecap manis
- Gula dan garam secukupnya
- air secukupnya

Cara Membuat :
- Panaskan minyak lalu goreng telur, orak arik
- Setelah matang angkat telur
- Tumis bawang putih hingga harum, masukkan cabai rawit, lau masukkan wortel, setelah setengah matang masukkan kapri
- Aduk terus, masukkan air (jika ingin agak berkuah kaya punya saya airnya dibanyakin)
- Masukkan saus tiram, saus sambal,kecap, gula, garam, dan mi keriting, cicipi sampai rasanya pas di lidah
- Terakhir masukkan orak arik telur, aduk-aduk sampai telur bercampur bumbu.
- Angkat dan sajikan bersama nasi hangat, hmmm mantap

 
Mudah bukan? dengan bahan yang seadanya bisa dibuat jadi masakan yang menggugah selera, terbukti suami saya makan sampai nambah dua kali, hehehe. Selamat mencoba.

Thursday, August 18, 2016

Masakan favorit keluarga: ayam goreng tepung saus asam manis pedas sedap


Ini nih salah satu makanan favorit suami dan saya. Ayam goreng tepung saus asam manis pedas. Kalau sudah makan ini suami saya ngga berhenti ngambil ayamnya, jadi makan lauknya itu nasi bukan ayamnya. Hahahaha. Lah banyakan ayam daripada nasinya. Jadi kalau masak ini kadang ngga sampai sore, siang sudah habis, hahahaha. Alhamdulillah. 

Tapi hari ini tumben banget malam masih sisa, mungkin karena tadi makan siangnya sudah agak sore jadi masih kenyang. Hehehe. Bisa buat makan malam, ngga perlu buat lauk lagi.
Ada yang mau nyoba buat? Saus asam manis pedasnya ala-ala saya, berdasarkan pengalaman makan di restoran terus ngira2 bumbunya sama searching nyari arahan mbah google. Jadi lah kreasi saus asam manis pedas ala saya. Hehehe. Bagi yang mau mencoba monggo disimak.

Bahan:
- 1/2 kg dada ayam
- 2 bungkus tepung bumbu (terserah mau pakai yang mana)
- 8 sdm tepung terigu
- 5 sdm tepus beras
- Minyak untuk menggoreng

Bahan saus asam manis pedas :
- 1 buah wortel, iris korek api
- 1 buah tomat
- 1/3 buah nanas, potong-potong
- 1 buah bawang bombay ukuran kecil, iris tipis
- 4 siung bawang putih, cincang
- 5 buah cabai rawit merah, iris serong
- 5 sdm saus sambal
- garam secukupnya (sesuai selera)
- gula pasir secukupnya (sesuai selera)
- air

Cara membuat :
- Cuci bersih ayam, lalu filet dan iris sesuai selera
- buat adonan tepung, campur tepung bumbu, tepung terigu dan tepung beras, aduk rata
- Panaskan minyak dalam api sedang
- Gulingkan ayam filet pada campuran tepung sambil diremas-remas supaya tepung menempel lalu ketuk-ketuk sebelum digoreng, supaya tepung yang tidak menempel jatuh.
- Goreng sampai matang atau berwarna kecoklatan
Cara membuat saus asam manis pedas :
- Panaskan minyak tumis bawang putih dan bawang bombay hingga harum
- Masukkan cabai rawit, tumis hingga matang semua
- Masukkan nanas, tomat, saus sambal, tambahkan air
- Beri garam dan gula, cicipi
- Jika sudah matang semua, masukkan ayam goreng tepung, aduk-aduk hingga semua bumbu tercampur, kalau mau disajikan terpisah juga enak, saya juga sajikan secara terpisah, biar ayamnya tetap kriuk-kriuk, hehehehe
- Sajikan dengan nasi hangat serta es jeruk nipis, wuih makan semakin lahap dan lahap

Mudah kan membuatnya, selamat mencoba.

ini pas mau makan, sekalian aja ditata trus difoto, hehehe

Review softbook atau buku kain 'carters'untuk mainan bayi

Softbook halaman 1

Akhir-akhir ini dunia balita sedang booming softbook atau buku kain. Buku yang terbuat dari kain ini sedang digandrungi kalangan ibu-ibu untuk mainan bayi mereka. Saya juga tidak ketinggalan karena saya juga mempunyai satu untuk putri saya. Hehe. Sebenarnya apa sih itu softbook? Aman tidak untuk mainan bayi kita? Seorang Ibu pasti ingin yang terbaik untuk sang buah hati. Tidak heran jika mereka selalu selektif dalam memberikan makanan, pakaian dan mainan. 

Softbook atau buku kain ini terbuat dari bahan kain yang tentunya aman untuk buah hati kita. Softbook ini berbunyi kresek-kresek bila diremas karena di dalamnya terdapat plastik. Bayi biasanya suka dengan yang berbunyi kresek-kresek. Apalagi softbook ini dikemas dengan warna warni menarik dan gambar yang lucu-lucu. 

Berikut gambaran dari softbook milik putri saya, rumaisha. Di bagian samping buku ada teether nya, jadi bisa di gigit-gigit.

Dia senang sekali kalau sudah merema-remas softbook, apalagi jika dipencet ada bunyi seperti terompet (kalau menurut saya sih) dia suka ketawa sendiri.

Jadi gemes liat nya.
Oh iya softbook ini juga bisa di cuci lho kalau kotor, mengeringkannya juga cukup diangin-anginkan saja.

Nah, itu review dari saya. Senoga bisa membantu Ibu dalam memilih mainan untuk sang buah hati. 

Softbook halaman 2 dan 3

softbook halaman 4 dan 5
softbook halaman 6

Thursday, August 11, 2016

Soto ayam ala MPASI, varian menu mpasi yang enak untuk buah hati (7m+)


Soto, siapa yang tidak suka makanan berkuah yang satu ini. Kuah yang segar dengan siraman air jeruk nipis membuatnya semakin sedap, apalagi ditambah kecap dan sambal. Rasanya makin mantap. Biasanya soto dimakan dengan kerupuk atau sate telur puyuh atau sate usus bisa juga perkedel, komplit deh. Waah bayangin aja jadi kepengin. Ya kan ya kan . . .

Nah ternyata bayi juga suka sama soto, hari ini saya buatin soto untuk si rumaisha (anak saya yang cantik jelita, hehe) dan ternyata makannya lahap banget nget, bener-bener lahap, hadeh sampai diulang lagi, tapi iya beneran, seneng banget nyuapin anak yang makannya lahap kaya begini.

Bahan isian:
- 2 atau 3 potong daging ayam
- 1 buah kembang kol ukuran kecil, potong per kuntumu
- 1 buah kentang ukuran sedang (optional, saya pakai kentang karena rumaisha kurang suka sama nasi, jadi tak kasih kentang)
- 1 buah wortel
- 1 batang daun bawang
- 1 buah tomat
- 1 batang seledri
- 1 batang daun serei, geprek
- 2 lembar daun salam
- 2 lembar daun jeruk
- 1 batang serai
- 1 ruas lengkuas iris tipis
- minyak untuk menumis
- Air 500 ml

Bumbu halus :
- 1 sdt ketumbar
- 4 siung bawang merah
- 2 siung bawang putih
- 1 cm kunyit ( boleh dibakar dulu boleh tidak)
- 2 buah kemiri

Cara Membuat :
- Panaskan minyak (kalau bisa pakai olive oil yang ELOO/ Extra Light Olive Oil atau minyak lain selain minyak sawit, yang lebih sehat. Mahal dikit gapapa lah, buat anak kesayangan), masukkan bumbu halus. Tumis hingga harum lalu masukkan serai geprek, daun salam, dan lengkuas. Kemudian masukkan air.
-  Rebus daging ayam sampai setengah matang dan empuk
-  Sementara nunggu ayam empuk, iris-iris wortel, kentang, daun bawang, seledri, kembang kol, tomat
- Masukkan wortel, kentang,dan kembang kol ke dalam rebusan ayam
- Setelah wortel, kentang,dan kembang kol hampir matang masukkan tomat, daun bawang, seledri
- Setelah ayam empuk dan sayuran matang, matikan kompor
- Pisahkan antara kuah dan isian
- Haluskan isian sampai tingkat yang bisa diterima bayi, bisa dicincang atau di blender
- Sajikan soto dengan bubur nasi
- Selamat menikmati

Rasanya tetep enak walau tanpa gula garam, setiap selesai buat mpasi bundanya pasti nyicipin dulu dong, hehehe. Dan ternyata rumaisha emang doyan soto ini. Makannya lahap banget.
Sampai-sampai kuahnya di minum juga, kaya air putih aja. Seger ya nak. Hehehe.

Niatnya besok mau tak buatin soto lagi, pakai daging tapi ternyata rumaisha pilek. Pilek pertama sejak lahir. Ya sudah akhirnya bunda buatin sup kaldu ayam jahe. Untuk resepnya cek disini


Semoga resep ini bisa membantu para ibu-ibu yang putra putri nya lagi gtm. Amiiin

update :
di 9 bulan ini Rumaisha saya masakin soto lagi, tapi semua isiannya di cincang, alhamdulillah tetap lahap makannya.
 

Menu MPASI untuk bayi yang sedang batuk pilek : Sup kaldu ayam jahe (6m+)


Dari kemarin rumaisha pilek, hidungnya meler terus apalagi kalau siang, huhu, saya ngga tega liatnya apalagi pas dia nangis. Hancur hancur hatiku, halah lebay. Saya udah khawatir rumaisha ngga mau makan, sampai akhirnya saya searching-searching menu yang cocok dari album menu mpasi nya daffa, putra dari bunda Ashintya, dan nemulah resep sup kaldu ayam jahe yang mana dikutip juga dari blognya ceritamamikenzie.blogspot.co.id . Oleh bunda Ashintya sudah dimodifikasi, dan saya ngikutin modifikasi bunda Ashintya karena menyesuaikan isi kulkas, hehehe.

Kemarin saya buatin sup kaldu ayam jahe buat makan siang dan makan sore, ternyata Rumaisha makannya lahap banget nget. Meskipun hidung meler dan badan anget karena demam dia tetep semangat makan. Saya seneeeeng banget.
Ok, langsung saja ini resepnya

Bahan :
1 buah kentang
1 buah wortel
1 buah ceker ayam
2 ruas jahe, geprek
2 siung bawang putih, geprek
Daun bayam secukupnya

Cara membuat :
- Rebus ceker ayam, jahe dan bawang putih geprek hingga menjadi kaldu ayam jahe
- kupas kentang dan wortel, cuci, lalu parut bisa juga di cincang sesuai kemampuan makan bayi.
- cincang halus daun bayam
- Masukkan wortel dan kentang ke dalam rebusan ceker jahe sampai lunak
- Setelah lunak, masukkan bayam cincang (kalau bunda ngikutin bunda Ashintya, bayamnya dimasukin pas mau dimakan, soalnya diangetin dulu, lebih enak kalau hangat, berasa jahenya anget)
- Sajikan selagi hangat, bisa dimakan bersama bubur nasi atau dimakan langsung kaya rumaisha 

Karena sudah ada kentangnya dan rumaisha ngga pake bubur nasi lagi, selain itu rumaisha juga ngga terlalu suka bubur nasi.

Sudah 2 hari ini rumaisha saya buatin sup kaldu ayam ini, cuma bayamnya saya ganti brokoli dan jahenya saya tambah dikit. Dan ternyata rumaisha makin lahap makannya, habis bis tak bersisa. Biasanya dia makan dikit-dikit minum air, tapi tadi dia sama sekali ga minta minum, cuma minum setelah selesai makan. Saya senengggg banget rumaisha maemnya pinter. Maem yang banyak ya, biar cepet sembuh. Amiiiin.

Update hari ketiga rumaisha pilek
Rumaisha tetep lahap makan sup kaldu ayam jahe, dan pileknya sudah ngga separah kemarin, demamnya juga sudah turun. Alhamdulillah. Walaupun sakit, tetap aktif dan tetap makan banyak. Alhamdulillah lagi.

oy, untuk balita bisa disesuaikan dengan tahapan teksturnya, bisa dicincang halus atau cincang kasar atau diiris besar.

Menu sarapan sehat untuk bayi : carrot,celery and orange soup (6m+)


Setelah berhari-hari rumaisha sarapan oatmeal +buah (buahnya yang ganti-ganti antara mangga, jeruk, pepaya, alpukat, hehe) akhirnya dia menampakkan tanda kebosanan, makannya lamaaaaa banget disertai dengan gtm, bener-bener gtm, akhirnya bunda pun googling menu sarapan, dan didapatlah resep carrot,celery, and orange soup dari facebook-nya bunda Ashintya Damayanti, yang mana diambik juga dari aplikasi cooking baby food keluaran babymoov.


Akhirnya pagi ini rumaisha, saya buatkan carrot,celery, and orange soup. Dan ternyata, dia doyan, sangat doyan malah, kunyah-kunyah telen, mangap lagi, seneng banget liat rumaisha makan lahap kaya gini, setelah 2 hari sarapannya ga beres karena bosen. Maafkan bundamu ini ya, nyari yang cepet jadi makannya oatmeal terus. Hehe.

Rekomendasi banget menu sarapan yang satu ini, saya cobain ternyata emang enak, manis seger, pantesan doyan.

Ok, berikut resepnya
Bahan :
- 1 buah wortel, ukuran sedang saja
- 2 batang seledri
- 1 buah jeruk manis (kalau bunda Ashintya pakai jeruk baby japfa, berhubung bunda hanya punya jeruk manis biasa dipakailah itu)
- ASIP secukupnya ( kalau ini modifikasi bunda, hehe)

Cara Membuat :
- Kupas dan potong-potong wortel
- Potong-potong seledri
- Kukus wortel dan seledri kurang lebih 20 menit ( kalau bunda tadi direbus, butuh cepet soale) atau sampai matang
- Peras jeruk baby japfa. Ambil airnya.
- Setelah wortel empuk dan seledri matang, blender wortel dan seledri menggunakan air jeruk
- Tambahkan asip secukupnya lalu sajikan

Rumaisha doyan banget makan ini tapi besoknya tak buatin ini lagi, cuma dimakan sedikit banget sama dia, mungkin karena bosen atau kurang suka soale tadi lupa kasih asip. Hehe. Tapi ngga apa-apa tadi masih nyemil-nyemil ubi rebus. Hihihi.