Monday, November 21, 2016

Resep Keluarga : Martabak Manis





Ceritanya Rumaisha lagi suka ngemil yang berat-berat, jadi lah searching-searching resep martabak manis. Dan dapet di webnya www.indirania.com . Makasih banget lho buat resepnya, enaaaak banget. Cuma di modifikasi karena Rumaisha masih under 1 year. Kalau mau cek resep aslinya bisa cek disini nih. Yuk cus aja.

Bahan :
-          250 gram tepung terigu serbaguna (Rumaisha pake cakra kembar)
-          30 gr gula pasir (Rumaisha skip)
-          1 butir telur (Alhamdulillah Rumaisha ngga alergi putih telur jadi sudah berani kasih telur utuh)
-          400 ml susu cair (Rumaisha pakai air )
-          ½ sdt garam (Skip juga)
-          ½ sdt baking soda
-          Mentega untuk olesan

Bahan isi (Ini untuk yang dewasa, kan pengin ikutan makan juga, hehehe):
-          Susu kental manis secukupnya
-          Meses
-          Parutan keju
-          Selai kacang / strobery atau sesuai selera

Cara membuat :
-         -   Masukkan tepung terigu, gula pasir, susu cair, telur, dan garam ke dalam mangkuk besar.
-         -   Aduk rata menggunakan spatula sampai adonan tidak menggumpal , bisa disaring jika ingin lebih cepat.
-         -   Diamkan adonan selama 1 jam
-         -  Campur baking soda dengan sedikit air, lalu masukkan ke dalam adonan, aduk rata.
-         -  Siapkan wajan tahan panas atau Teflon.
-         -  Tuang kira-kira 2-3 sendok sayur, ratakan sambil digoyang putar.
-      -  Taburkan sedikit gula pasir, kemudian tutup wajan dan panggang dengan api kecil sampai adonan tampak berpori dan kering. Sebaiknya tutup menggunakan penutup kaca tembus pandang sehingga tahu kematangan martabak.
-         -  Setelah matang dan kering, angkat dan olesi dengan mentega.
-        -  Beri toping sesuai selera. Kalau saya kebetulan adanya meses sama gula halus jadi deh topingnya pakai itu.  

Rasanya enaaak. Percobaan pertama jadi cuma buat sedikit, takut ngga jadi, tapi Alhamdulillah jadi dan semua pada doyan. Jadi besoknya buat lagi deh tapi banyakan biar pada puas makannya. Nyam nyam. Rumaisha aja doyan banget (Kalau buat Rumaisha cuma dioles ub aja, hehe. tunggu usiamu 1 tahun dulu ya nak). Makannya lahap. Alhamdulillah. Seneng rasanya saat kita masak dan masakan kita disukai orang. Alhamdulillah, yuk cobain moms buat camilan saat kumpul sore juga cocok lho. Rencana mau buat yang banyak sekalian biar pada puas makannya.

Tips mengatasi anak yang bosenan dengan makanan


Salah satu hal yang membuat Ibu bahagia adalah melihat anaknya makan dengan lahap. Saat anaknya susah makan seorang Ibu pasti akan pusing memikirkan bagaimana caranya agar si anak mau makan dengan lahap. Apalagi kalau anak bosenan, Ibu pasti makin pusing. 

Anak bosenan sama satu jenis makanan tertentu pasti membuat moms semua pusing, iya kan? Kita berarti senasib moms. Karena Rumaisha anaknya bosenan. Kemarin masih suka nyemil-nyemil donat, dua hari kemudian dia udah ngga mau lagi. Hari ini suka banget sama buah papaya, besoknya dikasih lagi, mulutnya tertutup rapat, sama sekali ngga mau makan dia.

Kaya hari ini, saya masakin ati goreng wortel dia ngga mau sama sekali. Padahal ya dia terakhir makan ati itu sudah satu minggu yang lalu, dan dia doyaaaan banget, emang sih waktu dia suka ati saya kadih ati terus selama 2 hari berturut-turut, lah belinya sekalian ¼ kg, kan sayang kalau ngga dimakan ya walaupun akhirnya dimakan sama ibunya. Hehehe. Pusing dah, akhirnya saya kasih dia oatmeal+biskuit. Makannya lahap, entah karena laper atau emang karena udah lama ngga makan oatmeal. Makanya lahap banget makannya. Ah sudahlah yang penting Rumaisha mau makan.

Ok cukup curcolnya, berikut ada beberapa tips dari saya yang mungkin bisa membantu moms yang lain untuk mengatasi anak yang bosenan saat mpasi kaya Rumaisha.

     1.  Variasi menu, kalau bisa menu mpasi diganti terus setiap hari. Ya emang sih jadi lebih banyak budget buat belanjanya. Saya sendiri sekarang ngikutin menunya Rumaisha, kebalikan dulu pas Rumaisha masih bayi, dia yang ngikutin menu saya (dulu masih gampang). Kalau Rumaisha makan ikan, ya saya masak lebihannya. Kalau Rumaisha makan ikan, ya lebihannya yang saya masak buat menu sekeluarga. Sayur juga sama saja. Kan jadi tetap hemat.

     2. Kreasikan menu mpasi. Nah ini nih PR buat para moms, kita dituntut buat kreatif dalam menyediakan menu mpasi. Kalau kemarin ikan goreng, trus hari ini juga ikan goreng lagi pasti bosen. Kita olah lagi jadi ikan kuah kuning, atau diolah jadi nugget ikan. klik disini buat resep nugget ikan untuk mpasi. jadi kita harus kreatif untuk mengolah satu bahan yang sama menjadi menu mpasi yang berbeda.
    
      3. Sedia berbagai macam stok makanan. Kalau saya sendiri selalu nyetok oatmeal, biskuit regal / biskuit bayi yang lain, abon baby, bubur instan, nugget entah nugget ayam atau ikan, buah dan camilan (baik homemade atau beli). Yups itu stok yang saya sediakan untuk Rumaisha, jadi ketika Rumaisha ngga suka dengan makanan yang saya buat hari itu, saya masih ada alternatif lain untuk mpasi Rumaisha. 

4. Sedia camilan yang agak berat, kenapa? Supaya walaupun ngga makan nasi dia tetap merasa kenyang. Saya sendiri selalu menyempatkan untuk membuat camilan seperti donat, martabak, cookies, dan pukis. Oiya Rumaisha juga suka makanan tradisional kaya cetot (terbuat dari singkong yang diparut trus dikukus trus dibentuk, makannya pakai serundeng) dan cenil. Kalau makanan tradisional ini saya beli, hehe, prosesnya lebih susah dan lebih lama daripada buat martabak atau cookies.

baca juga : Snack time :Resep martabak manis untuk baby

      5. Beri makan sedikit-sedikit tapi sering. Kalau anak bosenan kaya Rumaisha, dia makannya sedikit banget kalau lagi banyak berarti dia bener-bener lagi suka sama makanan itu. Nah, kalau makannya sedikit kapan BB nya nambah? Jadi saya akalin buat sering-sering kasih makan ke Rumaisha, entah makan berat atau camilan. Pokoknya setiap Rumaisha melek saya kasih dia makan, sambil dia main kan bisa disuapin. Jadi walaupun asik main, makanan tetap masuk ke perut. Hehehe. 

    6. Ketika anak suka sama satu makanan tertentu jangan selalu dikasih makanan yang sama selama berhari-hari. Nanti dia ngga mau makan itu lagi dalam jangka waktu yang lama. Kaya Rumaisha, pas dia suka sama pisang saya kasih olahan pisang terus sama beberapa hari berturut-turut dan hasilnya dia ngga mau makan pisang untuk jangka waktu yang lama. Saat ini ada bebrapa buah dan makanan yang Rumaisha lagi ngga mau makan, kentang, ati, wortel, ikan, ayam, semangka, papaya, pisang. Banyak banget kan? Pusing deh mau ngasih makan apa. Hiks.
    
      Baca juga : Nyemil lagi: dragon fruit wrap untuk baby

     7. Oiya, satu lagi cobain kasih nasi anget, sapa tau mau. Rumaisha juga makannya sering pakai nasi anget, bahkan pas lauknya ngga cocok sama Rumaisha, dikasih nasi putih anget aja dia lahap banget makannya. Hahaha.

     Yup, itu beberapa tips dari saya untuk mengatasi anak yang bosenan. Jangan pernah menyerah atau patah semangat saat anak ngga mau makan apa yang kita masak. Kita harus belajar lagi dan berkreasi lagi, jangan bosen-bosen ketemu sama mbah google buat tanya resep. Saya juga gitu, tiap malem saat Rumaisha udah tidur saya mantengin ig dan web, nyari resep buat menu besok.

      Keep spirit mom, you are not alone. 

.

Resep Keluarga : Ikan goreng rica-rica


Kebetulan kemarin beli ikan laut tapi ngga tau namanya ikan apa, haha, pas liat di warung lihat ikan ini gede-gede dan dagingnya juga lumayan. Beli deh buat Rumaisha, tapi kan ngga mungkin ikan setengah kilo habis dimakan Rumaisha. Jadi lebihannya saya masak rica-rica aja. Kan enak, apalagi hujan-hujan makan yang pedes-pedes sama nasi anget kan makin mantap. Iya kan?

Bahan ikan goreng:
-          - 500 gr ikan (boleh ikan apa aja, cuci bersih dan rendam dengan air jeruk nipis)
-          - 2 siung Bawang putih
-          - 1 ruas kunyit
-          - Ketumbar secukupnya
-          - Garam secukupnya
-          - 1 ruas jahe
-          - Minyak untuk menggoreng

Bumbu rica :
-          - 6 siung bawang merah
-          - 3 siung bawang putih
-          - 5 buah cabe merah keriting
-          - 6 buah cabe rawit merah
-          - 1 buah tomat
-          - 2 ruas jahe
-          - Daun bawang, iris besar
-          - 1 batang serai, geprek
-          - 2 lembar daun salam
-          - Gula pasir secukupnya
-          - Garam secukupnya

Cara membuat ikan goreng :
-        - Ulek halus bawang putih, kunyit, ketumbar, garam dan jahe. Oleskan pada ikan, diamkan selama 15 menit sampai bumbu meresap.
-         - Goreng sampai kuning kecoklatan.

Cara membuat ikan goreng rica-rica :
-          - Ulek kasar semua bumbu kecuali daun bawang bawang, serai dan daun salam
-          - Panaskan minyak dan tumis bumbu hingga harum
-          - Masukkan daun bawang, serai dan daun salam, aduk.
-          - Masak hingga bumbu matang, lalu masukkan air (kalau saya agak banyakan, pada suka kuahnya).
-          - Tambahkan gula dan garam secukupnya.
-          - Masukkan ikan goreng, biarkan sampai bumbu meresap. Jangan lupa koreksi rasa.
-          - Setelah matang, angkat dan sajikan.

Yeeey, sudah matang. Yuk mari makan . . . . .

Resep Mpasi : Nugget Ikan for Baby (10m+)


Setelah sukses dengan nugget ayam, Rumaisha suka, jadi sekarang mau nyobain buat nugget ikan. Kebetulan beli ikan patinnya lumayan banyak, setelah Rumaisha bosen dengan patin goreng dan patin dimasak kuah jadi lah dibuat nugget ikan ini. Sekalian untuk stok frozen food, kan lumayan bisa tahan beberapa hari.

Bahan :
-          250 gr ikan patin filet, cuci bersih dan baluri dengan jeruk nipis
-          1 siung bawang putih, parut
-          3 kuntum brokoli, cincang ambil bunganya saja
-          1 buah wortel baby, parut
-          1 buah kuning telur
-          1 ons tepung terigu

       Bahan pelapis:
-          1 buah putih telur
-          Tepung roti/panir

Cara membuat :
-          Cincang ikan patin sampai lembut
-          Campur dengan semua bahan, aduk sampai merata
-          Kukus selama 20 menit atau sampai matang
-          Angkat dan potong-potong sesuai selera
-          Gulingkan pada putih telur lalu baluri dengan tepung panir, lakukan sampai adonan habis
-          Goreng sampai kuning keemasan (Saya gorengnya pakai ub, hehe)
-          Jika ingin di jadikan stok, simpan dalam wadah tertutup dan masukkan dalam kulkas.

Ternyata membuat nugget ngga sesulit yang saya bayangkan dulu. Hehe. Enak lho moms walau ngga pakai garam. Mari memasak moms.
This entry was posted in

Resep keluarga : Udang Balado Asam Pedas




Kemarin habis beli udang buat mpasinya Rumaisha, tapi karena banyak ngga mungkin buat Rumaisha semua. Jadi mikir deh mau di masak apa sisa udangnya. Dan tiba-tiba keinget sama ayam balado asam mom @kuehshaira, akhirnya diputuskan saya mau masak itu aja Cuma ayamnya diganti udang. Hehehe.

Bahan :
-          Udang kupas 250 gr (jadinya dikit banget, udangnya ngga keliatan, kayanya lebih afdal kalau udangnya 1 kg kali ya hahaha, kalau resep aslinya pakai 1 ekor ayam)
-          4 bawang merah, iris halus
-          3 bawang putih , iris halus
-          4 helai daun jeruk
-          1 batang serai, geprek
-          2 lembar daun salam
-          1 ruas jahe
-          1 ruas lengkuas
-          2 iris jeruk nipis/ lemon, peras
-          Air

Bumbu halus : ulek/blender
             -    Cabe merah besar
             -    Cabe merah keriting
             -    Cabe rawit merah

Cara membuat :

           -  Tumis bawang hingga harum, lalu masukkan bumbu halus, daun jeruk, salam, serai, jahe, lengkuas, daun salam.
            -   Masak hingga bumbu matang dan harum
            -   Beri air (kalau saya sengaja banyakan, karena pada suka kuahnya)
            -   Masukkan perasan air jeruk, aduk, koreksi rasa
            -   Masukkan udang/ayam, aduk rata, matikan api
           -   Angkat, sajikan

Rasanya pedasnya mantap, maunya nambah lagi nambah lagi. Wajib cobain di rumah. Pokoknya TOP.

Tuesday, November 15, 2016

Perbedaan yang paling kerasa antara sebelum dan sesudah punya anak (curhat)

ini saat saya sekeluarga lagi jalan-jalan ke gembiraloka
Hmmmm, ini sih judulnya curhat. Hahaha. Ngga apa-apa lah ya, ngga ada salahnya buat curhat. Siapa tau ada yang merasakannya juga. Pasti banyak ....
Kenapa nulis ini? Karena seharian ini saya cape banget, rasanya kerjaan itu ngga ada habisnya ada lagi dan ada lagi. Trus jadi keinget pas awal nikah dulu.

1. Mandi
Ini jelas banget bedanya, sebelum punya anak mandi itu masih bisa lama-lama masih sempat buat luluran. Sampai badan kinclong pokoknya, tapi setelah punya anak, mandi itu sesuatu yang harus dikerjakan secepat mungkin. Kenapa? Baru masuk kamar mandi, anak tiba-tiba nangis. Ngga jadi mandi lagi. Masuk kamar mandi lagi, eh anak bab. Mau mandi lagi, eh si anak malah lari ngajak main. Pokoknya mandi itu nunggu anak tidur dulu, atau dititipin sama mbah atau ayah. Kalau ngga gitu, kapan bisa mandi? Pernah ya, waktu mandi, padahal rumaisha tidur. Eh tiba-tiba dia nangis, alhasil keluar kamar mandi cuma pake dastet karena buru-buru. Nenen sebentar dia bobo lagi. Hadeeeh. Ada yang pernah ngalamin juga? Kita sama.

2. Bentuk badan
Nah ini nih keluhannya para ibu muda. Termasuk saya. Hahaha. Kata orang setelah melahirkan badan bisa kurus sendiri. Ya emang sih itu ngga sepenuhnya salah. Saya turun 13 kg dalam jangka waktu 5 bulan dari 66 kg jadi 53 kg. Berat sebelum hamil itu 60 kg. Alhamdulillah rumaisha asix jadi tanpa diet pun bb turun sendiri. Cuma balikin yang 3 kg itu susaaaah banget, sama balikin perut yang udah melar ke kondisi semula itu susah. Sudah coba pakai korset, pakai stagen. Butuh waktu yang lumayan lama sampai perut bisa kenceng lagi. Banyakin sit up, tak lakuin. Nah sekarang lagi mau nyobain tips baru dari tetangga, pake jeruk nipis. Semoga aja berhasil kembali seperti semula perutnya. Dan satu lagi PD jadi lebih besar. Baju-baju pada ngga muat, apalagi yang kancing depan. Yang kaos pada sesak, apalagi saya ngga pede kalau pake baju yang PD-nya nonjol. Alhasil nyari lagi baju2 yang gede. Hahaha. Dan satu masalah lagi, si Rumaisha cuma mau nenen di satu PD, alhasil jadi gede sebelah, hiks hiks.

3. Makan di tempat umum
Sebelum punya anak makan di restoran atau tempat makan yang lain, bisa makan dengan tenang, ngga buru-buru. Tapi setelah Rumaisha lahir dan pas jalan terus makan di luar, saya dan ayah gantian makannya. Kalau saya makan ayah jagain Rumaisha, begitu juga sebaliknya. Kalau pas tempatnya ada high chair atau tempay bermain anaknya sih enak, lah kalau ngga ada? Harus gendong dan ngajak main, kebetulan Rumaisha belum bisa jalam sendiri. Ya sudah lah dinikmati saja. Toh ini juga cuma sebentar, setelah anak kita sudah besar kita akan merindukan moment-momeny seperti ini. Iya ngga?

4. Jalan-jalan
Dulu jalan-jalan, sering ngga direncanain, tau-tau si ayah ngajak jalan aja. Walau tanpa persiapan masih bisa tetep pergi toh kalau laper bisa jajan, kalau haus ya tinggal beli minum, hujan ya tinggal berteduh atau pake mantel. Beres deh. Mah setelah ada Rumaisha, jalan-jalam itu butuh perencanaan yang matang. Lihat awan dulu, mendung atau ngga jangan sampai kehujanan di jalan. Kebetulan belum punya mobil sendiri jadi kalau hujan repot. Doain aja semoga bisa beli mobil secepatnya. Amin. Setelah dipastikan ngga ada awan mendung, buat bekal makan siang dan camilan. Apalagi Rumaisha masih under 1 th jadi makanan dan minumannya harus bener-bener dijaga, ngga boleh sembarangan biar ngga gampang sakit. Setelah bekal makan siang siap, tinggal tas perlengkapan Rumaisha yang isinya pospak, minyak telon, baju ganti, cologne, topi, tisu basah dan kering, dll. Perlengkapan sudah tinggal nyiapin Rumaisha dan diri sendiri. Baru deh cus jalan-jalan.

5. Make Up
Semenjak ada Rumaisha saya sudah ngga pernah pake perawatan wajah, entah krim malam/siang, hand & body, dandan kalau mau pergi, bahkan pakai bedak setelah mandi pun sering lupa. Yang ngga lupa cuma pakai deodoran aja. Hahaha. Kalau mau jalan atau pergi, saya cuma pakai lipstik dan bedak aja. Ngga yang lain lagi. Rumaisha rewel kalau tau mau pergi, dia takut ditinggal. Alhasil pakai kerudung pun gitu-gitu aja. Sebelum Rumaisha lahir, kalau jalan masih sempat pakai make up, sekarang? Jangan tanya lagi.

6. Belanja baju
Sebelum punya anak masih sering beli baju buat diri sendiri. Kadang mantengin onlineshop buat nyari diskon baju. Pengin baju ini langsung beli. Sekarang? Yang dilihatin adalah onlineshop baju bayi, nyari-nyari promo atau diskon atau baju yang lucu-lucu, kalau pergi jalan pas mampir toko perlengkapan bayi dan lihat baju lucu-lucu bawaannya pengin borong semua isi toko. Haha, lebay banget ya. Habis, liat ini lucu liat yang itu lucu apalagi baju anak cewe, beuh macam-macam bentuk dan modelnya makin kalap kalau belanja. Kalau ngga inget isi dompet udah borong deh, haha

Yah begitulah kira-kira rasanya moms kalau sudah punya anak. Bagi yang belum punya anak atau sedang on the way alias hamil, siapin extra kesabaran dan semangat yang ngga pernah padam. Meski penuh perjuangan dalam mengurus anak, kita akan selalu tersenyum ketika melihat anak kita tumbuh dengan sehat dalam dekapan kita. Bahagia banget rasanya.

Sunday, November 13, 2016

4 Hal yang paling membuat Moms kesel saat di rumah


Kali ini bukan resep ataupun cerita tentang rumaisha, tapi ingin menulis tentang kebiasaan seorang ibu, sekaligus curhat. Ceile, ngga apa-apa dong sekali-kali. Tulisan ini berdasarkan kisah nyata yang saya alami ataupun yang para ibu-ibu dasawisma pernah alami (ya curhat sedikit saat kumpul-kumpul) hehe.

Ngga semua Ibu bisa sabaaaar dan nerima semua yang dialami dalam rumah tangga, pasti ada aja yang bikin kesel para Ibu. 

Nah ini beberapa hal yang paliiiiiiing membuat Ibu kesal. Kenapa saya tulis, supaya kalau ada ayah atau anak yang baca bisa sedikit mengurangi pekerjaan Ibu di rumah atau ikut membantu, itu lebih baik. Benar kan? Siiip. Selain itu juga biar hati saya ngga ngeganjel, pintu kali pake ganjelan segala. Haha.
Yo, mulai dari 1 

1. Mencuci celana jeans
Wah ini bener-bener butuh kerja keras saat mencuci celana jeans. Sudah tebal, kena air makin berat, memerasnya pun butuh tenaga ekstra, belum lagi kalau luntur harus dibilas berkali-kali, apalagi kalau kotor harus disikat juga. Wah komplit sudah. Saya sendiri paling keseeeeel dan malea banget kalau sudah nyuci celana jeans, makanya ayah sering tak minta buat pakai celana kain, jangan jeans terus. Kalaupun mau pakai jeans, tak minta pakai yang agak tipis. Kan ada toh celana jeans yang tipis, semi kain itu. Jadi ya, alhamdulillah sudah jarang nyuci celana jeans yang berat itu.

2. Barang tidak dikembalikan ke tempat semula
Kalau anak kecil atau balita sih wajar ya, karena belum dong. Lah kalau yang sudah dewasa? Masa ya ikut-ikutan gitu. Repotnya lagi saat mau dipakai, eh malah nanya ke kita barangnya ada dimana. Lah yang naruh siapa tanya ke siapa. Kalau kita yang mau make pasti langsung nyari, kemana itu barang kok ngga ada. Lah kalau anak atau ayah, walaupun mereka yang habis make, pasti nanya lagi, dimana barang itu disimpan. Bener ngga moms?

3. Makanan ngga habis
Nah ini nih, udah cape-cape masak kepanasan, kehujanan halah lebay, hehe, eh malah ngga dihabisin atau ternyata sudah makan si luar. Rasanya tuh dongkol, kesel, sedih. Tahu gitu ngga masak aja, oops untungnya saya ngga pernah kepikiran seperti itu. Buat saya yang penting saat ayah pulang kerja makanan sudah ada, jadi tinggal makan kalaupun sudah makan di luar ya sudah. Lah udah kejadian, mau marah ya percuma, malah cape tapi tetep kesel sih. Hehe. Nah buat para ayah, walaupun sudah makan di luar sampai di rumah tetap lah makan, walau sedikit dengan begitu perasaan Ibu akan jauuuuh lebih tenang dan senang. Ok?

4.baju kotor ngga ditaruh di keranjang tapi dicantelin aja di balik pintu
Hadeeh ini ayah banget, cantelan itu ya sampai penuh sama baju. Ngga tau mana yang bersih mana yang kotor, tapi kan pikiran pertama yang nyangkut di otak kalau dicantelin berarti masih bersih. Tapi pas tak tanyain ke si ayah, ini bersih apa kotor? Kotor semua. Lah . . . Kalau kotor semua mbok ya jangan dicantelun biar di cuci sekalian. Hadeh, jadi sekarang kalau mau nyuci pasti cek-cek cantelan baju. 

Itu 4 hal yang paling bikin saya kesel, mungkin beberapa moms yang lain juga merasakannya. Kita sama moms. Tapi walaupun begitu, saya ngga bisa kesel atau marah lama-lama, hahaha. Ada aja tingkah ayah yang bikin ketawa, hihi. Jadi kangen ayah dengan segala tingkahnya, udah 1 bulan lebih LDR-an soalnya. Tapi herannya, kalau si ayah lagi sendiri dia mandiri banget. Bertingkahnya kalau pas di rumah, hadeeh, sengaja kali ya.
Tapi itu berarti ayah percaya sama istrinya. Itulah indahnya rumah tangga. Happy terus ya moms, Keep smile.