Tuesday, November 15, 2016

Perbedaan yang paling kerasa antara sebelum dan sesudah punya anak (curhat)

ini saat saya sekeluarga lagi jalan-jalan ke gembiraloka
Hmmmm, ini sih judulnya curhat. Hahaha. Ngga apa-apa lah ya, ngga ada salahnya buat curhat. Siapa tau ada yang merasakannya juga. Pasti banyak ....
Kenapa nulis ini? Karena seharian ini saya cape banget, rasanya kerjaan itu ngga ada habisnya ada lagi dan ada lagi. Trus jadi keinget pas awal nikah dulu.

1. Mandi
Ini jelas banget bedanya, sebelum punya anak mandi itu masih bisa lama-lama masih sempat buat luluran. Sampai badan kinclong pokoknya, tapi setelah punya anak, mandi itu sesuatu yang harus dikerjakan secepat mungkin. Kenapa? Baru masuk kamar mandi, anak tiba-tiba nangis. Ngga jadi mandi lagi. Masuk kamar mandi lagi, eh anak bab. Mau mandi lagi, eh si anak malah lari ngajak main. Pokoknya mandi itu nunggu anak tidur dulu, atau dititipin sama mbah atau ayah. Kalau ngga gitu, kapan bisa mandi? Pernah ya, waktu mandi, padahal rumaisha tidur. Eh tiba-tiba dia nangis, alhasil keluar kamar mandi cuma pake dastet karena buru-buru. Nenen sebentar dia bobo lagi. Hadeeeh. Ada yang pernah ngalamin juga? Kita sama.

2. Bentuk badan
Nah ini nih keluhannya para ibu muda. Termasuk saya. Hahaha. Kata orang setelah melahirkan badan bisa kurus sendiri. Ya emang sih itu ngga sepenuhnya salah. Saya turun 13 kg dalam jangka waktu 5 bulan dari 66 kg jadi 53 kg. Berat sebelum hamil itu 60 kg. Alhamdulillah rumaisha asix jadi tanpa diet pun bb turun sendiri. Cuma balikin yang 3 kg itu susaaaah banget, sama balikin perut yang udah melar ke kondisi semula itu susah. Sudah coba pakai korset, pakai stagen. Butuh waktu yang lumayan lama sampai perut bisa kenceng lagi. Banyakin sit up, tak lakuin. Nah sekarang lagi mau nyobain tips baru dari tetangga, pake jeruk nipis. Semoga aja berhasil kembali seperti semula perutnya. Dan satu lagi PD jadi lebih besar. Baju-baju pada ngga muat, apalagi yang kancing depan. Yang kaos pada sesak, apalagi saya ngga pede kalau pake baju yang PD-nya nonjol. Alhasil nyari lagi baju2 yang gede. Hahaha. Dan satu masalah lagi, si Rumaisha cuma mau nenen di satu PD, alhasil jadi gede sebelah, hiks hiks.

3. Makan di tempat umum
Sebelum punya anak makan di restoran atau tempat makan yang lain, bisa makan dengan tenang, ngga buru-buru. Tapi setelah Rumaisha lahir dan pas jalan terus makan di luar, saya dan ayah gantian makannya. Kalau saya makan ayah jagain Rumaisha, begitu juga sebaliknya. Kalau pas tempatnya ada high chair atau tempay bermain anaknya sih enak, lah kalau ngga ada? Harus gendong dan ngajak main, kebetulan Rumaisha belum bisa jalam sendiri. Ya sudah lah dinikmati saja. Toh ini juga cuma sebentar, setelah anak kita sudah besar kita akan merindukan moment-momeny seperti ini. Iya ngga?

4. Jalan-jalan
Dulu jalan-jalan, sering ngga direncanain, tau-tau si ayah ngajak jalan aja. Walau tanpa persiapan masih bisa tetep pergi toh kalau laper bisa jajan, kalau haus ya tinggal beli minum, hujan ya tinggal berteduh atau pake mantel. Beres deh. Mah setelah ada Rumaisha, jalan-jalam itu butuh perencanaan yang matang. Lihat awan dulu, mendung atau ngga jangan sampai kehujanan di jalan. Kebetulan belum punya mobil sendiri jadi kalau hujan repot. Doain aja semoga bisa beli mobil secepatnya. Amin. Setelah dipastikan ngga ada awan mendung, buat bekal makan siang dan camilan. Apalagi Rumaisha masih under 1 th jadi makanan dan minumannya harus bener-bener dijaga, ngga boleh sembarangan biar ngga gampang sakit. Setelah bekal makan siang siap, tinggal tas perlengkapan Rumaisha yang isinya pospak, minyak telon, baju ganti, cologne, topi, tisu basah dan kering, dll. Perlengkapan sudah tinggal nyiapin Rumaisha dan diri sendiri. Baru deh cus jalan-jalan.

5. Make Up
Semenjak ada Rumaisha saya sudah ngga pernah pake perawatan wajah, entah krim malam/siang, hand & body, dandan kalau mau pergi, bahkan pakai bedak setelah mandi pun sering lupa. Yang ngga lupa cuma pakai deodoran aja. Hahaha. Kalau mau jalan atau pergi, saya cuma pakai lipstik dan bedak aja. Ngga yang lain lagi. Rumaisha rewel kalau tau mau pergi, dia takut ditinggal. Alhasil pakai kerudung pun gitu-gitu aja. Sebelum Rumaisha lahir, kalau jalan masih sempat pakai make up, sekarang? Jangan tanya lagi.

6. Belanja baju
Sebelum punya anak masih sering beli baju buat diri sendiri. Kadang mantengin onlineshop buat nyari diskon baju. Pengin baju ini langsung beli. Sekarang? Yang dilihatin adalah onlineshop baju bayi, nyari-nyari promo atau diskon atau baju yang lucu-lucu, kalau pergi jalan pas mampir toko perlengkapan bayi dan lihat baju lucu-lucu bawaannya pengin borong semua isi toko. Haha, lebay banget ya. Habis, liat ini lucu liat yang itu lucu apalagi baju anak cewe, beuh macam-macam bentuk dan modelnya makin kalap kalau belanja. Kalau ngga inget isi dompet udah borong deh, haha

Yah begitulah kira-kira rasanya moms kalau sudah punya anak. Bagi yang belum punya anak atau sedang on the way alias hamil, siapin extra kesabaran dan semangat yang ngga pernah padam. Meski penuh perjuangan dalam mengurus anak, kita akan selalu tersenyum ketika melihat anak kita tumbuh dengan sehat dalam dekapan kita. Bahagia banget rasanya.

2 comments:

  1. itu masih punya anak kecil, kalau anaknya udah remaja, lain lagi ceritanya.
    mikirin sekolahnya, psikologisnya, endebrai endebrai
    itulah kenapa, kudu takzim sama ortu yaa, ngurus anak tuh susahnya nggak habis habis

    salam kenal Titin... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah saya harus berguru sama mba Heni . . . boleh mba kapan-kapan kita sharing-sharing . . . saya masih harus banyak belajar untuk jadi orang tuan yang baik...

      salam kenal juga mbak Heni

      Delete