Friday, December 30, 2016

Resep MPASI 1y+ : Sup Jagung

Ini menu mpasi Rumaisha kemarin, akhir-akhir ini lebih sering masak sup daripada tumis soale Rumaisha udah suka yang berkuah. Sebelumnya dibuatin sup tomat, nah ganti sup jagung. Saya sendiri juga suka sup jagung.

Bahan:
- 1/2 buah jagung, pipil
- 1 buah baby wortel
- 1 butit telur puyuh/ ayam kampung
- Garam sedikit
- Gula sedikit (saya pakai gula jawa, lebih maknyus)
- Lada bubuk sedikiiiit saja
- 1 siung bawang putih, iris (diulek juga boleh)
- 1 siung bawang merah, iris tipis
- Ub atau eloo
- Air

Cara membuat:
- Panaskan eloo/ub, masukkan bawang merah, masak hingga harum, baru masukkan bawang putih
- Masukkan jagung dan wortel, aduk-aduk
- Masukkan air
- Beri gula, garam, lada sedikit
- sedikit saja, koreksi rasa
- Biarkan sampai jagung dan wortel lunak
- Angkat sajikan

Gampang banget kan, tinggal plung plung, jadi deh. Rumaisha suka jagung dan wortel, manis kali ya. Oya, kalau buat anak under 1y, skip gula, garam, dan lada ya. Happy cooking moms.

Review Popok Sekali Pakai (pospak) : Pokana Pants

Pokana Pants Jumbo Pack
Ahhhh kesampaian juga beli pokana pants. Udah lama banget penasaran sama nih pospak, gara-gara liat bungkusnya yang imut-imut nan lucu. Tapi sayang harganya kurang bersahabat kalau buat hemat. Hehehe. Nah ini kebetulan ada promo pokana pants isi 20 seharga 29.500. Murah banget, langsung deh beli.

tampilan belakang
tampilan depan
 
Baca juga:
Review Popok Sekali Pakai (pospak) : Sweety FitPants

Dan setelah dibuka langsung jatuh cinta sama nih pospak, hahaha, lebay ya. Pandangan pertama naksir bungkusnya yang lucu banget, eh setelah kenalan makin suka sama nih pospak. Kenapa? Pospaknya lembuuuuuut banget. Mulai dari karet pinggang, karet bagian paha, bahkan isi pospak lembuuuuut pisan. Kerasa banget bedanya sama pospak lain.

Oh iya, pokana pants ini daerah serapan untuk pipis di bagian depan sampai ke atas lho, sampai ke bagian karet pinggangnya. Coba cek aja gambar di atas atau yang bawah ini juga boleh, sama saja.


lingkar pinggang
Lingkar paha

Udah gitu ya, karet pinggangnya lentur banget, jadi ngga takut sobek pas makein pospaknya. Lentur dan mantap dipegang. Biasanya kalau makein pospak celana itu agak pelan takut sobek pas bagian karetnya. Nah pas pake pokana ngga, enak banget makeinnya ngga ada takut sobek-sobek. Terus walaupun udah penuh bagian isi pospaknya / gel nya itu ngga nyebar atau bergerindil, tetep lembut. Cuma karena saking lembutnya jadi susah mbedain ini udah penuh belum ya. Hehe. Habis pas dipegang kaya penuh tapi ternyata belum penuh.
detail lingkar pinggang
Untuk gambar atau desain karakter pokana, warna warni cerah ceria, karakternya owl. Lucu deh. Adik saya aja bilang, pospaknya lembut banget dan lucu. Dari pertama liat bungkusnya dia juga udah penasaran isinya kaya apa, langsung minta dibuka. Hahaha ada-ada aja. Oiya, dalam satu bungkus ada dua macam gambar yang berbeda.
detail gambar karakter pospak pokana
Dan tentu saja, Rumaisha ngga kena ruam popok atau ada bekas karet pinggang pas pakai pokana. Recomended lah buat anak yang suka kena ruam popok, karena popoknya lembuuut dan tetap kering. Tapi tentu saja, setiap ganti popok, pastikan pantat bayi benar-benar kering kalau menggunakan tisu basah lap kembali menggunakan tiau kering. Karena kalau lembab bisa menimbulkan ruam popok. Jadi pastikan benar-benar kering sebelum memakaikan popok ke buah hati kita.

Oiya, untuk popok pokana ini jarak antara lingkar paha dan penampungan pipis bagian bawah agak panjang, jadi kalau baby nya pakai celana ketat keliatan nggembung. Apalagi kalau udah penuh, keliatan banget. Dan seringnya yang penuh duluan itu bagian depan, bagian belakang popok masih kosong. Jadi kadang dilema, mau diganti apa ngga ya, belakangnya masih kosong. Kalau Rumaisha belum pup ya tak biarin dulu nunggu penuh, tapi kalau udah biasanya tak ganti, kasian nanti keberatan popok. Hihihi.

Baca juga:
Review Popok Sekali Pakai (pospak) : Fitty Daypants Mega Pack

update:
Setelah beberapa kali beli pospak pokana pants saya menyadari ternyata ada banyak desain yang berbeda. Dan saya sudah menemukan 3 desain yang berbeda. Mana desainnya lucu-lucu banget. Makin falling in love sama pokana. Nah ini salah satu desain lain yang berhasil saya foto, lebay ya haha biarin ajah biar dramatis. 


Ini desainnya gambar kota-kota wisata kaya Paris, Seoul, dan London. Suka banget sama desain yang ini. Yang lain belum sempat tak foto nanti saya update lagi ya.  :)

Update desain gambar pokana lagi. Kali ini dapet yang gambar jerapah sama gajah. Setiap mau pakai popok, Rumaisha nunjuk gajah sambil bilang 'gajah gajah'. Hihihi lucunya. Jadi penasaran kalau beli pokana dapat desain gambar kaya apa lagi ya. hehehe.

dapat desain gambar baru lagi
 
Update desain pokana lagiiiiii, yeay, kali ini dapet yang gambar little sailor. Lucu, ada bebeknya, Rumaisha nunjuk bebeknya dan bilang 'bebe bebe'. Love this diaper


Update desain pokana lagi, hihihi tak update terus kalau dapet desain baru lagi. Kali ini desain pokananya adalah ladybug and number. Ada angkanya, bisa buat latihan angka juga tiap ganti popok.




Thursday, December 29, 2016

Review Popok Sekali Pakai (pospak) : Fitty Daypants Mega Pack

fitty daypants mega pack
Pertama kali nyaobain fitti karena pas ada promo di lazada, fitti day pants mega pack isi 56 harga 55.600, murah banget kan? Karena murah dan biar sekalian Rumaisha nyobain pospak baru jadi diputuskan beli lah si fitti day pants mega pack ini. 

tampilan depan
tampilan belakang

Setelah barang yang ditunggu datang, langsung deh Rumaisha cobain karena pas pospaknya habis, hehe. Pas pertama lihat pospaknya, iih kok kecil ya padahal ukurannya M, tapi kok lebih kecil dibanding merk lain dengan ukuran yang sama. Tapi yang saya suka dari pospak ini, pospaknya itu tipis jadi pas dipakai ngga gembung, ngga keliatan pake pospak trus ringan.

lingkar paha

Untuk bagian lingkar pinggang dan paha ya lumayan lah, tapi kalau menurut saya sih kurang lembut, tapi ya emang sebanding lah dengan harga. Karena popoknya kecil jadi Rumaisha kalau pakai popok ini ada bekas merah di pinggang. Sepertinya karena terlalu ngepas pospaknya, apalagi Rumaisha udah tambah ndut jadinya diakalin deh saya sobek sedikit bagian kanan dan kiri pospak biar longgaran dikit, hehe. Sepertinya kalau beli pospak yang ini lagi harus beli ukuran L, hehe. Tapi walaupun kekecilan lingkar pinggangnya, Rumaisha nga kena ruam popok. Alhamdulillah.

lingkar pinggang
detail lingkar pinggang
Untuk karakternya sendiri lucu-lucu. Ada dua jenis dalam satu kemasan, ada yang gambar lebah dan ada yang gambar beruang, warna khasnya hijau dan orange. Yang di foto ini kebetulan yang gambar beruang.

detail gambar beruang


Wednesday, December 28, 2016

Resep MPASI 1y+ : Tumis Sayur Mayur


Yeayyyy posting resep lagi. Kali ini mau share menu mpasi favoritnya Rumaisha, Tumis Sayur Mayur. Entah kenapa Rumaisha lebih seneng tumisan daripada sayur yang berkuah. Tapi sejak beberapa hari yang lalu Rumaisha sudah mau makan sama sayur yang berkuah, entah karena apa tapi yang jelas saya seneng banget. Ok cukup, lanjut ke resep aja.

Bahan :
- 1 buah baby wortel
- 1 buah kentang ukuran kecil
- 3 kuntum kembang kol
- 1 siung bawang merah
- sejumput lada
- sejumput garam
- sesisir gula merah
- 1 sdm kecap manis
- ub atau minyak goreng untuk menumis
- air

Cara membut:
- Panaskan ub, Masukkan bawang merah, tumis sampai harum
- Masukkan wortel, kentang, dan kembang kol, aduk rata
- Masukkan lada, garam, gula jawa, dan kecap, aduk kembali
- Beri air, dan masak hingga sayuran lunak
- Angkat dan sajikan

Gampang banget kan, cuma cemplung-cemplung aja. Sayurannya juga bisa diganti sesuai stok kulkas, bisa juga ditambah ati ayam, daging ayam atau daging sapi. Tapi direbus dulu ya moms biar ngga alot atau keras pas dimakan sama si kecil. Sayurannya juga kadang tak rebus dulu sampai lunak, jadi pas numis lebih cepet matengnya.
Rasanya gimana? Rasanya kaya tumisan yang biasa saya masak buat keluarga cuma minus cabe, dan buat Rumaisha dikasih lada supaya lebih pas rasanya yah itung-itung pengganti pedas cabe, ngga nyambung ya? lupakan. Yang penting mah Rumaisha suka dan makannya lahap.

yang ini kembang kol diganti brokoli dan pake ayam sama minus kecap
Ok moms, selamat mencoba. Happy cooking.

Wednesday, December 21, 2016

Review Popok Sekali Pakai (pospak) : Merries Good Skin


Merris Good Skin ini pospak versi ekonomis dari Merries. Walaupun ekonomis tapi kualitasnya ngga ekonomis. Ini pospak langganan Rumaisha, kecuali kalau lagi mau nyobain pospak baru yang ini disimpen dulu. Hehe.

detail lingkar pinggang
lingkar pinggang utuh
Kenapa Rumaisha langganan sama pospak ini? karena lembut banget karet pinggangnya, ngga ninggalin bekas di perut ataupun di paha. Karet sampingnya juga gampang disobek pas mau ganti popok.

bagian lingkar paha
Bagian dalam popok juga lembut, Alhamdulillah selama Rumaisha pakai ini ngga kena iritasi atau ruam popok. Sejauh ini sih Rumaisha cocok semua dengan berbagai macam merk pospak yang saya cobain ke dia. Jadi kaya kelinci percobaan ya? Maafkan Ibumu nak. Habis saya ini ngga bisa diem kalau liat ada pospak diskon. Hehehe. Alhamdulillah di lazada sering ada diskon.


Kebanyakan curcol nih, lanjut reviewnya. Popoknya sedikit lebih tebal dibanding beberapa merk popok lainnya, tapi ngga menggembung banget kok kalau dipakai. Menggembungnya kalau penuh aja. Popok ngga gampang bocor walau sudah penuh. Pernah Rumaisha semalaman ngga ganti popok, paginya penuuuuuuh, sampai berat banget nih popok tapi ngga bocor tuh, cuma sedikit lembab. Hahaha, ya iya lah orang sampai penuh banget. Jangan ditiru ya moms.
merries tampilan depan
tampilan belakang
Untuk karakter popoknya, sesuai yang di iklan kalau Merries pasti karakternya Usagi (kelinci). Untuk yang ukuran M warnanya ungu, kalau L biru, kalau yang lain kurang tahu, belum pernah nyoba ukuran lain. Hehe.
Sayang di foto usaginya kurang jelas. Dalam setiap kemasan ada dua macam desain. 
Dari semua kelebihan merries good skin, ada satu masalah tapi baru muncul kemarin-kemarin sih, dulunya ngga pernah. Popok di bagian dalam yang pas perut kaya ada lemnya, jadi pas mau dilepas pasti bagian itu nempel ke perut. Entah kenapa bisa nempel, apa karena kena keringet atau apa. Nanti deh saya update foto bagian itu. Tapi so far so good.
Semoga bermanfaat.

Thursday, December 15, 2016

Review Popok Sekali Pakai (pospak) : Happy Nappy Smart Pants


Ini ceritanya pas ke spm nyari pospak buat Rumaisha karena paketan pospaknya belum juga datang, entah karena apa, jadi buat jaga-jaga beli yang kecil-kecil dulu aja. Nah pas nyari pospak langganan Rumaisha eh liat kemasan pospak Happy Nappy Smart Pants yang gambarnya keroppi, lucu banget, jadi deh ambil ini satu yang ukuran M. Pas pengin nyari yang lain lagi eh nemu Sweety bronze , sepertinya produk baru dari sweety, langsung deh ambil juga. Reviewnya ada disini ya moms.

Review popok sekali pakai (pospak) : Sweety Bronze Pants

Nah Happy Nappy ini termasuk gede lho pospaknya dibandingkan pospak merk lain yang seukuran. Apalagi untuk lingkar pahanya, gede moms. Bisa buat anak yang ndut, hehehe.

linkar paha pospak Happy Nappy Smart Pants

Kalau daya serap, Ok lah. Rumaisha ngga ngalami sampai kebocoran pospak. Tapi kalau menurut saya pribadi, kebocoran pospak terjadi karena telat ganti pospak, sehingga melebihi daya tampung pospak itu sendiri. Sehingga saya juga kurang setuju kalau ada yang bilang pospak merk ini gampang bocor, pospak merk itu gampang bocor. Mungkin ya pas makein pospaknya kurang pas, jadi bergeser dan menyebabkan kebocoran. Dan pospak itu kalau sudah terlihat penuh sebaiknya langsung diganti supaya tidak menyebabkan iritasi dan memberi kenyamanan untuk anak kita juga. kalau pospak udah penuh kan rasanya berat banget, kasian anak kita aktifitas sambil pake pospak penuh. Iya kan?

karet pinggang Happy Nappy Smart Pants
Pospaknya juga lembut, cuma entah kenapa saya merasa aneh dengan desainnya. Mungkin karena desain karet pinggangnya terlalu melebar kali ya, jadi terlihat aneh. Tapi maaf ya di foto ngga keliatan lebarnya, soalnya foto sendiri jadi susah buat jembreng halah bahasane, bahasa indonesianya apa ya, dibentangkan mungkin ya. Kalau dipegangin mungkin keliatan kali ya. 
tampilan depan Happy Nappy Smart Pants
tampilan belakang Happy Nappy Smart Pants

Gambar karakternya ternyata satu bungkus cuma satu jenis, biasanya kan ada 2 macam. Ini cuma satu. Udah gitu gambar keroppi bagian belakangnya kurang lucu, masa kaya muka aneh gitu. Bukan muka yang lagi senyum atau ketawa. Hahaha, gambar desain aja dipermasalahin ya. Yah begitulah emak-emak pecinta hal lucu-lucu. Kalau gambar depannya mah lucuuuu.

Oiya, pospak ini juga mengandung natural aloe vera moisturizer, mungkin untuk membuat kulit baby tetap lembut dan ngga kena iritasi saat pakai pospak ini ya. Uh, lupa ngga baca kemasannya. Nah buat pembelajaran nih moms, kalau beli sesuatu itu jangan lupa dibaca baik-baik ya penjelasannya. Biasanya juga saya baca, tapi entah kenapa saat itu saya khilaf.

Yup segitu saja review dari saya, semoga membantu moms.


Tuesday, December 13, 2016

Review Popok Sekali Pakai (pospak) : Sweety Bronze Pants

sweety bronze pants
Kembali lagi dengan review pospak atau popok sekali pakai, kali ini pospak baru dari sweety, yaitu sweety bronze. Sesuai dengan namanya ini bronze berarti perunggu, sudah pasti kualitas dan harga ada di bawah sweety gold.

Baca juga:
Review popok sekali pakai (pospak) : Sweety Gold Pants

Pas lihat pospak ini ada ukuran kecil, saya beli dulu yang kecil, nyobain cocok atau ngga si Rumaisha. Dan kebetulan dapet harga miring 8+1 dengan harga 15.500 tentu saja langsung beli hanya saja nyari yang ukuran M ngga nemu, akhirnya belilah yang L.

Ini bagian karet pinggang daat ditarik pakai tangan saya. Tetap terlihat tebal dan lembut.
bagian karet sweety bronze
Pospak Sweety bronze bagian karet pinggangnya sebelum ditarik juga lembut  dan tebel, ngga ninggalin bekas di perut dan ngga takut sobek pas makeinnya. Tapi bagian samping kanan kirinya susah disobek pas mau ganti popok. Mungkin karena tebel kali ya, jadi sedikit membutuhkan tenaga buat nyobeknya.

lingkar paha sweety bronze
Lingkar pahanya besar jadi ngga kawatir ada bekas popok di daerah paha baby. Daya serapnya ok punya ngga kalah sama kakak-kakaknya Si Sweety Gold dan Sweety Fitpants. Walau penuh ngga bocor dan ngga terlalu menggembung. 

Pas digesek-gesek ada bunyi kresek-kresek popoknya. Hehe. Alhamdulillah Rumaisha cocok aja pakai sweety bronze.

Baca juga:
Review Popok Sekali Pakai (pospak) : Sweety FitPants

Oiya, untuk gambar karakter di popoknya beda-beda sesuai ukuran pospaknya. Dan berikut gambar untuk yang ukuran L.

tampak sweety bronze bagian depan
tampak sweety bronze bagian belakang, ada huruf 'L' untuk Large
Yup, itulah review saya tentang sweety bronze. Sweety Bronze cocok banget bagi yang mau berhemat, hehe. Semoga bermanfaat moms. Kalau boleh, silakan share pengalaman moms di komentar ya. Jadi kita bisa saling cerita-cerita. 'Wink




Resep MPASI : Perkedel Wortel Katu Keju (1y+)


Perkedel wortel katu keju, hasil dari kebingungan mau masak apa buat Rumaisha, kebetulan di kulkas ada wortel, telur ayam kampung, keju, tinggal nyari yang warnanya ijo, eh nemu katu di kebun. Yo wes langsung eksekusi aja. Jadilah perkedel wortel katu keju ini. Cuma kali ini saya ngga icipin dulu, karena saya lagi flu. 
Alhamdulillah Rumaisha makannya lahap pas siang. Ngga lama kemudian Rumaisha bobo deh.
Tapi, pas sorenya Rumaisha makan sama ini lagi, dia sampai nambah nasi. Suka banget ya nak. Pas saya cobain rasanya emang manis, gurih. Pantes doyan. Seneng banget nyuapinnya kalau anak doyan begini mah.

Bahan:
- 1 buah wortel, parut
- Daun katu secukupnya, cincang lembut
- Keju parut secukupnya
- 1 butir telur ayam kampung
- Sejumput lada bubuk
- Sejumput garam
- Ub

Cara membuat:
- Campur semua bahan jadi satu, aduk sampai rata
- Panaskan ub, goreng hingga matang
- Jadi deh, gampang banget.

Untuk anak di bawah satu tahun juga bisa, tinggal skip aja lada sama gramnya ya. Selamat mencoba moms.

Saturday, December 10, 2016

Resep pisang molen enak tanpa alat cetak khusus




Ini salah satu makanan favorit saya dari kecil sampai sekarang, biasanya dulu kalau makan pisang molen saya pisahin ujung dan tengahnya. Saya makan tengahnya yang ada pisangnya duluan, baru ujungnya. Soalnya ujungnya itu gurih, renyah, dan saya suka banget , hahaha. Jadi inget jaman kecil dulu. Dulu harga pisang molen masih Rp 100/biji . Sekarang udah Rp 250/biji itu yang kecil-kecil banget biasanya dijual bareng sama onde-onde. Tapia da juga yang Rp 500/biji, besaran dikit Cuma kadang pisangnya itu pisang belum matang, jadi keras. Yah begitulah dulu kalau beli pisang molen. Dulu sama sekali ngga kepikiran buat pisang molen sendiri, taunya bikin itu tuh susah, harus pakai alat khusus yang buat nipisin adonan, biasa liat penjual pisang molen.

Eh pas buka fb ada yang share resep pisang molen, bentuk adonananya pake botol kaca, akhirnya coba bikin deh. Dan rasanya enak, gurih, manisnya pas. Bahannya juga ternyata simple banget, ngga seribet yang saya  bayangkan. Cuma harus telaten bentukin molennya, kan giling satu-satu. Kalau mau sekalian bisa juga sih, nanti tinggal potong aja sisanya. Jadi deh. Ya udah yuk cus aja resepnya.

Bahan kulit:
150 gr tepung terigu
30 gr gula halus
30 gr margarin
¼ sdt vanili
25 ml air es

Bahan isi :
Pisang potong sesuai selera
Ubi manis/ ubi cilembu potong tipis melebar

Cara membuat:
- Siapkan wadah besar
- Ayak tepung terigu dan gula halus, aduk rata
- Masukkan margarin dan vanili, aduk lagi sampai semua bahan tercampur
- Masukkan air sedikit demi sedikit sambil diaduk
- Uleni sampai kalis
- Ambil sedikit adonan, bentuk bulat, lalu gilas menggunakan rolling pin atau botol kaca hingga tipis
- Balut pisang dan ubi dengan adonan
- Panaskan minyak, goreng sampai kecoklatan dan kering
- Angkat, sajikan
Rumaisha juga suka ternyata, Udah beberapa kali buat tetep doyan. Simbah juga suka, haha sekali makan bisa langsung 3 biji, ambil bolak balik. Enak katanya ngga kaya yang biasa dijual di pasar. Iya lah, kalau buat sendiri pasti pilih bahan yang terbaik apalagi buat anak, dan kebersihan juga dijaga, lalu kompisisi yang baik juga untuk membuat rasa adonan yang pas kan butuh sedikit lebih banyak usaha dan biaya. Ya kan? Cukup disini aja curcolnya, yuk kita nyamil moms.

Thursday, December 8, 2016

7 Hal yang Bikin Dilema para Busui, termasuk saya


Jadi seorang busui itu dibilang enak ya ngga, dibilang susah ya ngga juga. Apalagi buat seorang ibu baru seperti saya, semua serba baru dan jadi pengalaman pertama. Kalau tinggal dengan orang tua masih mending ya ada yang ngajarin harus begini harus begitu. Tapi yang tinggal sendiri ya mbah google adalah penolong yang tak terbantahkan. Hadeh bahasanya ngeri, wkwkwk.

Kalau saya sendiri tinggal bersama bumer, meski begitu saya juga sahabatan banget sama mbah google apalagi sejak Rumaisha mulai mpasi. Saya ngga pernah absen ke rumah mbah google, hehe. Siapa tau nanti dapet hadiah karena rajin berkunjung kan lumayan. Ngarep.

Nah selain itu masih banyak hal yang menjadi dilema saat menjadi busui. Saya mengalaminya sampai sekarang. Nah ini berikut ini beberapa hal yang bikin saya dilema.

1. Pengin diet tapi bawaanya laper terus
Sudah lama saya pengin diet, tapi gatot (gagal total). Gimana ngga gagal, orang mau diet susah banget karena bawaanya laper terus. Lah rumaisha udah 1 tahun, makan udah banyak, tapi yang namanya nenen kadang belum ada 1 jam sudah minta lagi. Entah karena apa, mungkin masih lapar. Setiap habis makan juga pasti minta nenen, kadang malah sampai tidur. Haha. Kalau tiap jam nenen, gimana saya ngga cepet laper. Kadang malah cuma tak minumin aja, tapi perut emang ngga bisa bohong. Kalau bisa ngomong mungkin dia akan protes, laper kok dikasih minum kenyang ngga kembung iya. Haha, lebay ya. Yah begitulah, sampai sekarang bb masih di 55, belum kembali sepertu semula makah rasanya semakin bertambah. Oh tidaaaak.

2. Baju udah pada ngga muat terutama di bagian PD, sesak
Pas mau melahirkan dulu udah ngebayangin baju yang pas hamil ngga muat setelah melahirkan pasti muat lagi. Tapi itu semua cuma hayalan aja. Kenapa? Karena badan ngga kembali seperti semula terutama PD rasanya malah makin besar saja. Kalau kaos-kaos sih masih muat karena besar tapi baju pergi apalagi yang kancing depan, ngga muat lagi, ngga bisa dikancing, hiks hiks.

3. PD gede sebelah, karena anak cuma mau menyusu satu sisi
Rumaisha sampai sekarang cuma mau nenen di sisi kiri, yang kanan ngga mau. Entah kenapa, saya udah coba googling cari penyebab dan solusinya. Udah dicoba tapi ya tetep aja ngga berubah. Ada yang berhasil, tapi cuma sementara aja, setelah itu ya balik lagi. Pergi pun jadi ngga pede, untung pake kerudung jadi ketutupan dan untung juga gendongnya pake baby carier jadi pas gendong depan ngga keliatan.

4. Sering ngga bisa tidur lagi setelah nyusui tengah malam
Sebenere ngga tengah malam juga sih, tapi jam 2.30 atau jam 03.00 pagi. Ngga bisa tidur lagi setelah bangun. Entahlah, mungkin karena kepikiran pagi harus ngapain aja, nyuci baju, masak buat keluarga, masak buat Rumaisha, ngepost, dll. Karena ngga bisa tidur lagi, langsungvdeh bangun, sholat, buka laptop trus ngeblog atau ngrendem cucisn. Haha.

5. Tampil cantik tiap hari? Sudah pasti dengan balutan daster dan gendong anak
Ini mah ngga cuma busui kayaknya hampir semua moms juga gitu. Kalau di rumah pakai daster. Kenapa daster? Because it's so simple, bikin bebas beraktivitas, ngga kegerahan, dan pasti nutupin perut yang ndut, hahaha. Dan sering ngga sempet nyisir, rambut hasil gelungan mau mandi. Pas mau tidur baru deh disisir. Wkwkwk. Yah begitulah tampilan emak-emak di rumah. Sempet di protes suami juga sih karena ngga sempet dandan dan oenampilan awut-awutan, belum lagi baju yang bau masakan dan susu. Haha, emak banget ya. Yang penting kita hepi moms. Iya ngga.

6. Pengin punya me time, tapi giliran dapet me time keinget anak terus, udah makan apa belum, rewel apa ngga, dst
Ini mah udah pasti moms yang lain juga ngalamin. Mau belanja keinget anak di rumah, udah makan belum, rewel ngga, dan kalau mau belanja kebutuhan rumah, pasti kita mampir ke arean baby n kids. Dari yang sekedar lihat-lihat jadi belanja buat anak juga hingga kadang jadi lupa aja yang harus dibeli. Yah begitulah, bagi seorang Ibu, anak itu selalu diutamakan.

7. Mau makan jadinya nyuapin anak
Ini mah hampir tiap saat. Kaya kemarin, niatnya mau ambil tahu buat dimakan sendiri, eh Rumaisha mam mam, akhirnya nyuapin deh. Kadang pas udah pegang makanan liat Rumaisha, jadi deh malah nyuain Rumaisha. Emaknya mah jatah penghabisan. Iya kan?

Nah itu 7 hal yang saya alami selama jadi seorang busui. Walaupun begitu, kebahagiaan saat bersama anak itu ngga ada duanya. Sebagai seorang Ibu baru mungkin sulit di awal tapi lama-lama kita juga akan terbiasa dan justru akan kangen akan saat-saat seperti sekarang ini. Anak tumbuh dengan cepatnya tanpa kita sadari dan mereka akan melakukan semua kegiatannya sendiri tanpa bantuan kita. Mereka akan berjalan sendiri, ngga mau digendong, bahkan kadang ada yang tidak mau dicium. So moms, enjoy your time with your baby, because you will miss it.

Tuesday, December 6, 2016

Resep cookies simple dan tanpa telur (1y+)



Ini cookies favorit saya dan adik saya dari pertama kali buat. Sebenere ini resep cookies mawar tanpa telur, dapet dari webnya mami kenzie, www.ceritamamikenzie.blogspot.com tapi berhubung ngga ada spuit (belum kepikiran beli,hehe) jadinya pakai cetakan biasa deh. Tapi rasanya enak, gurih, renyah, pokoknya enak. Hahaha. Tapi sayangnya Rumaisha kurang suka, ngga tau kenapa. 

Bahan :
- 175 gr mentega atau margarin
- 75 gr gula bubuk/gula halus/ gula pasir yang di blender halus
- 175 gr tepung terigu (saya pakai segitiga biru)
- 1/2 sdt vanila ekstract
- 45 gr tepung maizena

Cara membuat:
- Siapkan loyang datar untuk memanggang roti, alasi permukaannya dengan kertas baking, sisihkan (kalau saya loyangnya saya oles mentega, lupa beli kertasnya)
- Siapkan mangkuk mixer atau mangkuk besar, masukkan mentega dan gula bubuk, kemudian kocok dengan speed sedang sampai pucat dan mengembang.
- Masukkan vanila ekstract, kocok lagi sampai adonan tercampur rata
- Matikan mixer
- Masukkan tepung terigu dan tepung maizena dengan cara diayak, lalu aduk dengan spatula sampai tercampur rata
- Masukkan adonan ke dalam kulkas selama 30 menit supaya adonan mengeras dan tidak terlalu melebar saat dipanggang (kalau saya masukin ke freezer selama 15 menit)
- Panaskan oven set 165'C (saya pakai oven tangkring jadi cuma dipanasin aja menggunakan api sedang)
- Cetak bentuk mawar menggunakan spuit atau pakai cetakan biasa seperti saya
- Panggang kurang lebih selama 20 menit, kalau pas manggang saya pakai api kecil, takut gosong, hehe
- Jika sudah terlihat mengeras dan bawahnya berwarna kecoklatan, angkat dan biarkan dingin

Jadi deh cookies nya, rasanya enak, apalagi kalau ditambah toping, icing sugar atau yang lain. Makin mantap. Yuk cobain mom, bahannya juga simple tapi rasanya ngga simple, enak.

Monday, December 5, 2016

Resep MPASI : Sup ayam tomat (1y+)


Ini menu mpasi Rumaisha beberapa hari lalu tapi baru sempat nulis. Resepnya seperti biasa di dapat dari blog nya mom @ichantiks. Di resep aslinya pake ikan patin, tapi berhubung Rumaisha punya stoknya ayam jadi diganti pake ayam deh dan dimodif juga sesuai isi kulkas. 

Bahan:
- 150 gr ikan patin (saya pakai ayam cincang)
- 3 sdm air jeruk nipis 
- 2 sdm minyak (saya pakai 1 sdm)
- 1 helai daun bawang (ini sih saya yang nambahin)
- 1 buah tomat ukuran kecil
- 2 siung bawang putih, cincang (kalau saya iris besar biat bisa dipilah, Rumaisha ngga suka bawang)
- 1 siung bawang merah, iris halus
- 1 cm jahe, memarkan
- 1 cm lengkuas, memarkan
- 250 ml air putih
- 1 buah baby wortel, kupas potong dadu
- 1 batang seledri, simpulkan (ngga pake ngga ada stok)
- 2 buah baby buncis, saya ganti brokoli karena adanya itu
- 1 sdt garam
- 1/4 sdt merica
- gula jawa sedikit saja (ini tambahan saya , hehe)

Cara membuat: 
- Lumuri ikan patin (ayam) dengan air jeruk nipis. Diamkan selama 10 menit.
- Panaskan minyak. Tumis bawang putih dan bawang merah hingga layu dan harum.
- Masukkan tomat, jahe, dan lengkuas. Masak sebentar sambil diaduk.
- Masukkan air putih dan wortel. Masak hingga mendidih dan wortel empuk.
- Masukkan ikan patin (ayam) dan daun seledri. Masak sambil sesekali diaduk hingga ikan matang.
- Masukkan buncis. Masak hingga buncis matang.
- Angkat dan sajikan selagi hangat.

Rumaisha suka sama menu ini, apalagi makannya pake nasi anget. Makin lahap. Cuma ya itu harus jeli milihin bawangnya, kemarin ngga sengaja keikutan bawangnya pas nyuapin, langsung dilepeh sama dia. Tapi yang penting Rumaisha suka. Rasanya enak lho moms, cobain yuk. Untuk anak under 1 year bisa juga kok moms, ngga usah pake garam sama merica juga gula jawa.

Sunday, December 4, 2016

Resep MPASI : Lele masak kuah tomat (1y+)



Udah lama banget ngga makan lele, kebetulang mbak sayur bawa lele. Langsung deh beli setengah kilo, buat Rumaisha sekalian buat bundanya juga. Nyoba goreng 1 lele buat Rumaisha, takut ngga doyan tapi karena udah lama ngga makan lele sepertinya bakalaan doyan, ternyata bener Rumaisha lahap makan lele goreng sama nasi putih anget. Kalau saya sih masih kurang sambel, hahaha. Nah besoknya saya coba masak kuah, sebelumnya Rumaisha suka sama tomat jadi deh lele masak kuah tomat

Bahan :
- 1 ekor lele, potong jadi 2 (kalau saya buang bagian kepalanya)
- 1/2 buah tomat, cincang
- 1 buah bawang merah, iris halus
- ub
- gula jawa, sedikit saja
- garam, sedikit saja
- air

Bumbu lele : haluskan
- 1/2 sdt ketumbar
- 1/2 siung bawang putih
- 1 ruas jahe
- 1 ruas kunyit
- sejumput garam

cara membuat :
- Oles lele dengan bumbu halus, diamkan sebentar sampai bumbu meresap
- Panaskan ub, masukkan bawang merah, masak sampai harum
- Masukkan tomat, aduk-aduk 
- Masukkan lele, aduk lagi
- Tuang air, masukkan garam dan gula jawa.
- Masak hingga lele matang
- Angkat dan sajikan selagi hangat

Enak banget moms, saya juga ikutan icip-icip, hahaha, Rumaisha juga doyan. Alhamdulillah. Kayanya kapan-kapan saya juga mau buat lagi yang banyak tapi ditambah cabe biar makin mantap, hehehe. Selamat mencoba moms.

Saturday, December 3, 2016

Gigi pertama Rumaisha di usia 1 tahun

 
Tumbuh gigi biasanya dimulai pada bayi usia 6-12 bulan. Tapi anak temen saya usia 5 bulan udah tumbuh gigi 2 buah di bagian bawah. Terus yang lainnya usia 9 bulan udah tumbuh gigi. Dan akhirnya pas Rumaisha usia satu tahun gusinya udah hamil, dan sekarang udah mulai keliatan giginya. Biasanya kan gigi bagian bawah dulu yang tumbuh, nah Rumaisha malah atas dulu. Tunasnya aih ada dua gigi depan atas, tapi yang satu masih belum mau nongol.

Dulu pas usia 5 bulan, saya pikur Rumaisha mau tumbuh gigi karena sempet anget badannya, ngga mau makan, dan ada putih-putih di gusi bagian bawah. Eh ternyata bukan gigi. Hahaha. Giginya malah baru muncul sekarang.

Alhamdulillah Rumaisha tumbuh gigi ngga pake demam, tetap aktif ceria cuma sempet susah makan selama 2 hari. Tapi setelah itu makannya lahap lagi. Alhamdulillah.

Dan untungnya Rumaisha ngga gigit pas nenen, dia lebih suka mainin gusi pake lidahnya mungkin karena gatal ya.

Akhirnya saya buatin jus beku biar bisa digigit, saya pernah baca katanya makanan dingin bisa buat ngompres gusi. Dan Rumaisha suka banget sama yang dingin-dingin. Dan Alhamdulillah Rumaisha ngga flu walau habis makan yang dingin-dingin. Bersyukur sekali karena Rumaisha masih ASI sampai sekarang. ASI is the best, Alhamdulillah Rumaisha kena flu cuma satu kali, itupun karena ketularan ayahnya. Dan alhamdulillah cepat sembuh, kurang lebih 4 hari.

Semoga gigi yang lainnya cepat menyusul ya nak. Sehat terus ya.

Cheese Cookies, snack for baby (11m+)




Rumaisha lagi suka nyamil-nyamil, jadi harus selalu sedia macam-macam camilan. Ini camilan Rumaisha kemarin, pas searching-searching resep camilan di cookpad nemu resep ini. Langsung deh cobain, bahannya juga cuma 3 macam dan buatnya super simple.
Bahan :
-         125 mg Tepung terigu protein rendah
-          Keju parut secukupnya
-          125 mg Ub

Cara membuat :
-          Campur semua bahan jadi Saturday uleni sampai kalis
-          Cetak sesuai keinginan
-          Panaskan oven, panggang kurang lebih 10-15 menit
-          Setelah bawahnya agak kekuningan, matikan oven, tunggu sampai dingin baru angkat.

      Gampang banget kan? bikinnya juga cepet. Ngeju dan gurih rasanya. Apalagi makannya sambil minum teh  manis anget atau kopi hitam, makin mantap. Hahaha, oops kalau itu mah buat bundanya bukan buat Rumaisha, hehe.

Friday, December 2, 2016

Review mpasi Rumaisha: usia 1 tahun



Akhirnya bisa nulis lagi setelah beberapa hari kemarin sibuk buat cookies, donat kentang, nasi kuning dan kue ulang tahunnya Rumaisha. Hari ini tinggal update ceritanya mumpung Rumaisha lagi tidur. Ya begitulah emak-emak, saat anak tidur adalah saat untuk para emak beraktifitas baik ngeblog, ngevlog, nyuci, masak, nyapu, nyetrika, dll. 

Rumaisha udah 1 tahun aja, cepet banget ya rasanya baru kemarin dia lahir eh tau-tau udah 1 tahun. Waktu begitu cepat berlalu.
 
Dan selama Rumaisha mulai mpasi, saya sudah mengalami suka dukanya dunia per-mpasian dari makanan dilepeh dan disembur, gtm, minum air tapi ditiup sampai bunyi blekutuk-blekutuk, dan juga saat Rumaisha lahap makannya. Tentu saja saat anak makan lahap adalah saat yang paling membahagiakan para emak, begitu juga saya. Tapi saat anak gtm, beuh pusing bukan main. Kenapa ngga mau makan, apa bosen sama makanannya? Apa kepanasan? Atau ngga suka dingin? Apa pengin yang lain? Berbagai macam pertanyaan muncul, dan berbagai macam makanan tak cobain sapa tau ada yang dia mau.
 
Dan sekarang sudah 3 hari ini Rumaisha susah makan, dimasakin apa aja tetep dilepeh, akhirnya cuma tak suapin nasi anget. Alhamdulillah mau makan. Dan sekarang Rumaisha sudah kembali lahap makannya. Alhamdulillah.
 
Selama 6 bulan Rumaisha dikasih mpasi, ada makanan yang dia ngga suka dan ada juga dia suka banget. Tapi seiring berjalannya waktu jadi kebalik semua.
 
Saat usia 6-8 bulan Rumaisha suka banget sama labu parang dan tahu kuning. Setiap buatin mpasi harus ada salah satunya, kadang juga di campur. Karena dulu masih blenderan jadi tinggal cemplung-cemplung, kukus, blender, suapin deh. Tapi setelah Rumaisha naik tekstur, dia ngga mau makan tahu. Makan labu parang pun ngga terlalu semangat kaya dulu. Apalagi tempe, sejak pertama dicobain sampai sekarang Rumaisha ngga suka sama tempe padahal ayahnya penggila tempe. Hahaha.
 
Usia 9 bulan, mulai keliatan kalau Rumaisha anaknya bosenan. Jadi hampir tiap hari ganti menu. Cuma untuk sarapan ya masih itu-itu aja. Hehehe. Disini BB Rumaisha stack, susah naiknya. Padahal sudah makan dan nyamil juga. Rumaisha udah ngga mau makan buah parut, maunya yang potongan. Ketahuannya pas sarapan, tak kasih puree pepaya+oatmeal tapi dia sama sekali ngga mau akhirnya tak cobain buah potongan, eh dia mau. Oya, Rumaisha belum tumbuh gigi lho ya.
 
Usia 10 bulan Rumaisha baru tak kasih bubur sumsum, hahaha. Pertama makan dia lahap banget, tapi tak kasih selang seling sama yang lain biar ngga bosen. Tapi sekarang Rumaisha udah ngga terlalu suka sama bubur sumsum. Udah ngga mau mangap. Hahaha, bosen kali ya pengin yang lain.
 
Usia 11 bulan Rumaisha mulai tak kasih camilan berat, nah mulai disini Rumaisha mulai lahap makannya. BB badan pun naik drastis 7 ons, akhirnya tembus juga angka 8 kg, setelah sekian lama stack di 7 kg, naik turun ons nya. Huah senang bukan main.
 
Usia 12 bulan? Baru aja masuk 1 tahun. Dan akhirnya gigi rumaisha tumbuh, yang atas duluan. Mau tumbuh 2 tapi yang yang 1 nya belum keliatan, hahaha. Sekarang sih Rumaisha udah bisa makan mendoan, lele goreng, sop pakai lada (baru berani kasih lada), makanan yang pakai gula, garam. Udah lebih gampang masaknya ngga seribet dulu. Tapi tetap harus bergizi.
 
Semoga makannya lahap terus dan ngga jadi picky eater. Amiiin
Sehat terus my little princess Rumaisha. Love you.

Resep kue bolu panggang sederhana




Kue bolu, saya suka banget sama kue ini. Rasanya yg empuk dan ngga terlalu manis. Topingnya bisa meses atau dihias whipped cream kaya kue ulang tahun. Nyam nyam. Saya suka banget sama kue-kue beginian tapi belum pernah buat sendiri, eh pernah ding tapi pakai premix kue yang tinggal nambah telur+margarin.

Tapi karena rumaisha mau ulang tahun, dan rumaisha juga suka nyamil kue jadilah saya coba buat sendiri. Jadilah searching-searching resep di google. Dua kali gagal, yang satu ngembang tapi pas diangkat langsung kempes usut punya usut karena ketambahan soda kue. Padahal rasanya lumayan. Nah yang kedua agak bantet karena kurang kocok. Haha. Nah searching tips-tips dalam buat cake dan dapet resep dari web nya www.indirania.com . Alhamdulillah percobaan ketiga berhasil. Kue mengembang, ngga kempes pas diangkat dan rasanya pun enak, empuk. Alhamdulillah.
Nah besoknya saya nyoba buat lagi, agak banyakan dan ternyata jadi juga. Alhamdulillah.

Bahan :
-  2 butir telur
- 5 sdm tepung terigu tinggi protein, ayak
- 3 sdm margarin, lelehkan dan dinginkan
- 6 sdm gula pasir/ gula halus
- 1/2 sdt SP atau pengambang roti
- Garam


Cara membuat :
- Pisahkan putih dan kuning telur
- Masukkan putih telur ke wadah yang cukup besar
- Masukkan SP dan gula pasir / gula halus, mixer dengan kecepatan sedang sampai kaku dan mengembang. Untuk sudah kaku atau belum dengan mengangkat adonan dengan whisk, jika sudah tidak menetes berarti sudah kaku
- Masukkan kuning telur satu per satu, mixer sampai tercampur rata dan adonan tetap mengembang, kurang lebih 3 menit
- Matikan mixer, masukkan tepung terigu sedikit demi sedikit sambil diaduk menggunakan spatula
- Setelah terigu tercampur. Masukkan margarin yang sudah dilelehkan sebelumnya, aduk kembali sampai rata.
- Siapkan loyang, olesi dengan mentega.
- Masukkan adonan, panggang kurang lebih 15 menit, atau gunakan tes tusuk lidi. Jika sudah tidak ada adonan yang menempel pada lidi maka roti sudah matang.
- Tunggu beberapa saat sampai dingin baru keluarkan dari oven.
- Kalau di resep asli memanggananya menggunakan panci teflon.

Mudah banget kan, pakai resep ini ngga ada gagal lagi. Hehe. 
Besoknya buar kue ulang tahun pake resep ini juga. Postingan menyusul ya.