Thursday, December 8, 2016

7 Hal yang Bikin Dilema para Busui, termasuk saya


Jadi seorang busui itu dibilang enak ya ngga, dibilang susah ya ngga juga. Apalagi buat seorang ibu baru seperti saya, semua serba baru dan jadi pengalaman pertama. Kalau tinggal dengan orang tua masih mending ya ada yang ngajarin harus begini harus begitu. Tapi yang tinggal sendiri ya mbah google adalah penolong yang tak terbantahkan. Hadeh bahasanya ngeri, wkwkwk.

Kalau saya sendiri tinggal bersama bumer, meski begitu saya juga sahabatan banget sama mbah google apalagi sejak Rumaisha mulai mpasi. Saya ngga pernah absen ke rumah mbah google, hehe. Siapa tau nanti dapet hadiah karena rajin berkunjung kan lumayan. Ngarep.

Nah selain itu masih banyak hal yang menjadi dilema saat menjadi busui. Saya mengalaminya sampai sekarang. Nah ini berikut ini beberapa hal yang bikin saya dilema.

1. Pengin diet tapi bawaanya laper terus
Sudah lama saya pengin diet, tapi gatot (gagal total). Gimana ngga gagal, orang mau diet susah banget karena bawaanya laper terus. Lah rumaisha udah 1 tahun, makan udah banyak, tapi yang namanya nenen kadang belum ada 1 jam sudah minta lagi. Entah karena apa, mungkin masih lapar. Setiap habis makan juga pasti minta nenen, kadang malah sampai tidur. Haha. Kalau tiap jam nenen, gimana saya ngga cepet laper. Kadang malah cuma tak minumin aja, tapi perut emang ngga bisa bohong. Kalau bisa ngomong mungkin dia akan protes, laper kok dikasih minum kenyang ngga kembung iya. Haha, lebay ya. Yah begitulah, sampai sekarang bb masih di 55, belum kembali sepertu semula makah rasanya semakin bertambah. Oh tidaaaak.

2. Baju udah pada ngga muat terutama di bagian PD, sesak
Pas mau melahirkan dulu udah ngebayangin baju yang pas hamil ngga muat setelah melahirkan pasti muat lagi. Tapi itu semua cuma hayalan aja. Kenapa? Karena badan ngga kembali seperti semula terutama PD rasanya malah makin besar saja. Kalau kaos-kaos sih masih muat karena besar tapi baju pergi apalagi yang kancing depan, ngga muat lagi, ngga bisa dikancing, hiks hiks.

3. PD gede sebelah, karena anak cuma mau menyusu satu sisi
Rumaisha sampai sekarang cuma mau nenen di sisi kiri, yang kanan ngga mau. Entah kenapa, saya udah coba googling cari penyebab dan solusinya. Udah dicoba tapi ya tetep aja ngga berubah. Ada yang berhasil, tapi cuma sementara aja, setelah itu ya balik lagi. Pergi pun jadi ngga pede, untung pake kerudung jadi ketutupan dan untung juga gendongnya pake baby carier jadi pas gendong depan ngga keliatan.

4. Sering ngga bisa tidur lagi setelah nyusui tengah malam
Sebenere ngga tengah malam juga sih, tapi jam 2.30 atau jam 03.00 pagi. Ngga bisa tidur lagi setelah bangun. Entahlah, mungkin karena kepikiran pagi harus ngapain aja, nyuci baju, masak buat keluarga, masak buat Rumaisha, ngepost, dll. Karena ngga bisa tidur lagi, langsungvdeh bangun, sholat, buka laptop trus ngeblog atau ngrendem cucisn. Haha.

5. Tampil cantik tiap hari? Sudah pasti dengan balutan daster dan gendong anak
Ini mah ngga cuma busui kayaknya hampir semua moms juga gitu. Kalau di rumah pakai daster. Kenapa daster? Because it's so simple, bikin bebas beraktivitas, ngga kegerahan, dan pasti nutupin perut yang ndut, hahaha. Dan sering ngga sempet nyisir, rambut hasil gelungan mau mandi. Pas mau tidur baru deh disisir. Wkwkwk. Yah begitulah tampilan emak-emak di rumah. Sempet di protes suami juga sih karena ngga sempet dandan dan oenampilan awut-awutan, belum lagi baju yang bau masakan dan susu. Haha, emak banget ya. Yang penting kita hepi moms. Iya ngga.

6. Pengin punya me time, tapi giliran dapet me time keinget anak terus, udah makan apa belum, rewel apa ngga, dst
Ini mah udah pasti moms yang lain juga ngalamin. Mau belanja keinget anak di rumah, udah makan belum, rewel ngga, dan kalau mau belanja kebutuhan rumah, pasti kita mampir ke arean baby n kids. Dari yang sekedar lihat-lihat jadi belanja buat anak juga hingga kadang jadi lupa aja yang harus dibeli. Yah begitulah, bagi seorang Ibu, anak itu selalu diutamakan.

7. Mau makan jadinya nyuapin anak
Ini mah hampir tiap saat. Kaya kemarin, niatnya mau ambil tahu buat dimakan sendiri, eh Rumaisha mam mam, akhirnya nyuapin deh. Kadang pas udah pegang makanan liat Rumaisha, jadi deh malah nyuain Rumaisha. Emaknya mah jatah penghabisan. Iya kan?

Nah itu 7 hal yang saya alami selama jadi seorang busui. Walaupun begitu, kebahagiaan saat bersama anak itu ngga ada duanya. Sebagai seorang Ibu baru mungkin sulit di awal tapi lama-lama kita juga akan terbiasa dan justru akan kangen akan saat-saat seperti sekarang ini. Anak tumbuh dengan cepatnya tanpa kita sadari dan mereka akan melakukan semua kegiatannya sendiri tanpa bantuan kita. Mereka akan berjalan sendiri, ngga mau digendong, bahkan kadang ada yang tidak mau dicium. So moms, enjoy your time with your baby, because you will miss it.

2 comments:

  1. Kalo aku malah kebalikan wkt jadi busui kmrn, gak ada rasa laper terus. Kayak biasa aja.
    Salam kenal ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waah enak dong mbak... saya dikit-dikit laper, hahaha. pas awal malah porsi makannya banyaaak

      Delete