Tuesday, April 25, 2017

Lele Bakar Pedas Manis yang Menggugah Selera

lele bakar pedas manis
Ceritanya saya lagi bingung mau kasih menu apa buat Rumaisha kemarin, Karena sepertinya Rumaisha lagi bosen sama telur, ayam, jagung, wortel, biasanya selalu lahap makan apapun tapi ya itu harus ganti-ganti menu karena Rumaisha itu bosenan. 

Pusing juga tiap hari mikir mau masak apa hari ini, tapi Alhamdulillah Rumaisha apa aja doyan jadi gampang milih menunya. Tapi ya itu tadi cepet bosen jadi harus putar otak terus tiap hari. 

Nah terus saya inget kalau Rumaisha pernah makan sama lele bakar itu lahap banget, alhasil pas ke mbak sayur saya langsung ambil lele dan pas dapet yang besar-besar. Mantep dah ini. Dan hasilnya? Lele bakar pedas buat orang dewasa dan lele bakar manis buat Rumaisha. Rasa manisnya pas,  pedesnya nampol,  hehehe.

Dan bener aja Rumaisha makannya lahaaaap banget dan banyak pake lele bakar manis ini.  Habis nasi 1 entong rata sama lele nya 1. Huaaah senengnya, eh habis makan minum susu trus tidur anaknya.Kecapean main juga kali ya, hihi. Ya udah cus resep aja yuk mom

Resep lele bakar pedas manis :

Bahan :
- 4 ekor lele
- 1 buah jeruk nipis
- minyak goreng secukupnya

Bumbu goreng:
- 1/2 sdt ketumbar
- 2 siung bawang putih
- garam
- 1 ruas kunyit
- 1 ruas jahe
- garam secukupnya

Bumbu oles bakar:
- 2 siung bawang putih
- 3 siung bawang merah
- 1 buah kemiri
- 5 buah cabai rawit atau sesuai selera
- kecap manis
- garam secukupnya

Cara membuat:
- Cuci bersih lele, kerat-kerat supaya bumbu meresap, beri jeruk nipis.  Biarkan 10 menit,  lalu bersihkan lagi. 
- Haluskan bumbu goreng, olesi lele sampai merata, goreng setengah matang
- Haluskan bumbu bakar, beri kecap dan sedikit air. 
- Panaskan teflon,  taruh lele yang sudah digoreng tadi. Olesi lele dengan bumbu sampai merata.
- Balik,  olesi lagi dengan bumbu.  Tambahkan kecap lagi sedikit demi sedikit. 
- Bakar hingga matang. 
- Sajikan dengan nasi hangat,  lalapan dan sambal bawang, pasti makannya banyak

Saya aja makannya banyak kalau kaya gini mah, makanya niat mau balikin BB ke BB semula sebelum melahirkan aja cuma tinggal niat, hahahha. Selamat mencoba ya moms. Nanti jangan lupa kirim-kirim yah.

Kalau yang untuk Rumaisha saya bakarin duluan, untuk cabenya saya ulek terakhir setelah lele bakar manis punya Rumaisha mateng. Baru deh ulek-ulek cabenya, campurin ke bumbu, bakar deh lelenya.

Saturday, April 15, 2017

Sayur Brambang Salam, Sayur yang gampang dan favorit Rumaisha


Sayur ini favorit Rumaisha pake banget. Kenapa? karena kalau dimasakin ini makannya jadi banyak. Ibu mana coba yang ngga seneng anaknya makannya banyak. Pasti semua Ibu seneng banget. Nah buat moms di rumah yang anaknya ngga suka sayur berkuah bisa dicobain buatin sayur brambang salam ini. Siapa tahu bisa berhasil dan anaknya mau makan sayur. Sayur brambang salam ini kuahnya manis, asin, seger. Saya aja suka banget sama sayur ini. Apalagi ditambah sama sambel terasi atau sambal bawang terus ati goreng atau bakwan jagung. Aduh jadi laper. Hihi

Baca juga:
Resep mpasi : Sayur sop jagung jamur wortel (1y+)

Ini adalah sayur tersimple, tersederhana, termudah, tergampang, ter apa lagi ya . . . . Pokoknya gampang banget bikinnya. tinggal cemplung-cemplung, jadi dah. terus isinya? Sesuaikan sama isi kulkas aja. Gampang bingiitssss...

Nah kebetulan Rumaisha kan suka sama jagung manis, jadi pasti tak masukin nih jagung manis ke sayur, wortel adalah keharusan dalam setiap sayur, Rumaisha juga suka sama wortel. Mau di tambah protein nabati kaya bakso, sosis, atau yang lain juga monggo, saya juga biasanya tak tambahin. hehe.
Sepertinya kata pengantarnya terlalu panjang, langsung ke resep aja ndak nanti malah jadi cerpen.

Bahan:
- 1 buah wortel
- 1/2 buah jagung manis (pipil atau potong-potong, menurut selera ya)
- 3 buah jamur pentol / kancing 
- 1 buah sosis/ bakso (optional)
- 1 lembar daun salam
- 1 siung brambang / bawang merah
- garam secukupnya
- gula jawa 
- air

Cara membuat:
- Panaskan air hingga mendidih
- Iris-iris sayuran dan sosis sesuai selera, lalu cemplungka ke dalam air
- Masukkan daun salam, gula jawa, garam 
- Koreksi rasa
- Masak hingga sayuran lunak
- Agkat, sajikan selagi hangat

Baca juga:
Resep MPASI 1y+ : Sup Jagung

Gampang banget kan sayur brambang salam ini, cuma cemplung-cemplung udah jadi. Isinya juga bisa diganti-ganti sesuai stok atau kesukaan baby. Nah, pernah waktu itu sayurnya saya kasih bayam, ternyata Rumaisha ngga suka sayur yang bentuknya daun-daun gitu. Mungkin karena hambar banget kali ya. Jadi putar otak lagi supaya Rumaisha mau makan sayur yang daun. Dan ketemulah perkedel wortel katu.

Baca juga:
Resep MPASI : Perkedel Wortel Katu Keju (1y+)

Oiya, bagi yang ngga suka manis gula jawanya bisa dikurangi. Maklum orang Jogja emang sukanya yang manis-manis. Haha. Selamat mencoba moms. Hope this can be helpful.


Ini pas Rumaisha lagi makan sayur brambang salam, makan sendiri pake tangan, ngga mau disuapin. Pake sendok ngga dapet-dapet terus akhirnya turun tangan deh. Hehe. Enjoy it.

Friday, April 14, 2017

6 Perbedaan Sikap Cowo Saat Pacaran dan Setelah Menikah

Me and my lovely husband, ini before merreid yah . . . .
Wow judulnya, emang ada beda ya sikapnya? masa sih? Percaya ngga percaya harus percaya, iih kok maksa sih writernya. Hahaha, ini edisi curhat berdasarkan pengalaman pribadi saya sendiri, yah bisa saja berbeda dengan pengalaman moms yang lain. iya kan? ya udah daripada ngomong panjang lebar jadi luas, langsung cus aja ya......

1. Jadi lebih jujur
Ini yang paling kerasa banget.  Kenapa?  Karena pas pacaran dulu suamiku jarang banget kritik ini itu,  paling seperlunya aja malah kebanyakan muji dan itu entah beneran atau ngga hanya Tuhan dan dia yang tau.  Lah sekarang suami saya jadi jujur banget lho,  saking jujurnya kadang bikin hati menangis.  Sakitnya tuh disini.  Dulu ngga pernah masalahin bentuk badan, mungkin karena dulu masih kurus kali ya.  Dan sekarang apa yang dia katakan? 'Rajin olahraga say biar perutnya langsing' .Oh nooooo,  nancep banget ngga sih dibilang kaya gitu pasca melahirkan Rumaisha? Susah banget balikin nih perut buncit kembali seperti semula.  Dan tau ngga sih,  dia sampai ngajarin caranya olahraga walau sambil gendong bayi.  OMG,  segitu berlemaknya kah diri ini?  Tapi ya mau ngga mau tak lakuin juga tuh olahraga ringan, biar langsing katanya.  Hehehehe. 

Baca juga:
My beloved one is My husband .

Dan satu lagi kata-kata yang bikin ngga bisa tidur siang malam.  'kamu kok kucel sih say,  mbok perawatan' . Hellooo emak-emak yang punya anak bayi biasanya emang pada ngga sempet perawatan,  lah nyari waktu buat mandi aja susahnya minta ampun.  Baru ditinggal bentar udah ngoek lagi.  Gimana mau perawatan?  Tapi berbekal dari kata-kata itulah akhirnya aku putuskan untuk merawat wajah setelah saya menyadarj betapa kucelnya wajah saya saat foto sama adik.  Hahahaha,  ngenes banget ya. 

2. Soal makan
Dulu yah kalau urusan makan itu nanyain udah makan belum,  makan bareng yuk atau mau makan dimana?  Dan sekarang sudah berubah total jadi 'aku laper e,  buatin mi ya' tengah malam dia bilang begitu.  Sebagai istri yang cantik dan sholehah aku pun oprek-oprek di dapur bikin mi goreng.  Dan ini pasti bin selalu,  saya cuma bagian bikinin doang ngga pernah makan,  paling icip satu sendok, udah. Hahaha. 

3.  Soal waktu
Nah ini juga bedaaaaa, dulu tuh ya kalau janjian ketemuan biasanya tepat waktu.  Tapi sekarang,  katanya pergi jam 8 eh tau-tau perginya jam 10. Padahal dandanan udah cetar,  tapi malah molor.  Entah karena kerjaan lah,  ini lah itu lah.  Yah walaupun kadang akhirnya ngga jadi pergj karena tiba-tiba brreesss hujan.  Udah molor waktu,  ditambah hujan, dan ngga jadi pergi.  Bete banget ngga sih. Padahal tuh ya saya sama Rumaisha udah siap tinggal nungguin suami tercinta. Nasib oh nasib.  Hahaha
4. Lebih perfeksionis
Iya ngga sih?  Terutama kalau mau pergi-pergi ke acara resmi atau apa lah.  Kadang kalau baju yang saya pakai ngga cocok sama dia disuruh ganti sama dia.  Ya manut,  ganti baju lagi. Sampai pernah dibilang 'bajumu ngga ada yang lagi po say? ' duh duh ada, buanyak malah tapi udah pada ngga muat karena badan udah melar,  belum balik kaya dulu. 'belilah baju' katanya lagi.  Alhamdulillah rejeki anak sholeh,  dan diajaklah saya mampir ke toko baju. Maunya sih borong sekalian,  tapi ngga enak juga ya,  tega banget nguras dompet suami.  Hahaha.  Tapi akhirnya cuma ambil 2 baju.  Setelah itu sampai sekarang belum juga jadi ke toko busana muslim. Katanya mau ngajak kesana,  tapi sampai sekarang belum kesampaian juga.  Ya sudahlah ditunggu saja.  Suamiku orangnya ngga suka ingkar janji kok.  Alhamdulillah.

5. Chating
Ini juga sekarang bedaaaaaa banget,  di tambah lagi sekarang LDR.  Makin susah.  Dulu pas pacaran aja,  chating atau sms cepet banget balesnya.  Sekarang?  Udah ketahuan lah ya gimana.  Lama banget balesnya.  Ya ngerti sih masa kerja pegang hp terus,  masa olahraga sambil pegang hp kan ngga banget yah.  Tapi ya seenggaknya pas istirahat balas chat atau kirim chat duluan.  Tapi ya kadang,  ini kadang ya ngga sering chat cepet banget di bales,  ya katanya sih lagi selow kerjaannya.  Hihi,  Alhamdulillah. Nah terus ya,  kadang kan karena LDR jadi banyak banget yang pengin diceritain,  alhasil chat nya berubah jadi cerpen.  Daaaan bukan jawaban yang didapat malah dibilang gini 'chatnya kepanjangan de,  males bacanya'.  Gubrak,  sudah cape-cape ngetik,  jempol sampai pegel,  berharap jawaban yang menyenangkan malah jauh dari harapan.  Dan kadang kalau ngga di chat duluan, ngga mau nge-chat aku duluan. Hiks. Pernah kan ya, tak coba tak diemin seharian, eh blas sama sekali ngga ada chat dari dia. Yo wes bablas sampai hari berikutnya. Tapi ya ujung-ujungnya saya yang nge-chat lagi. Pernah ngga sih kalian ngalamin kaya gini?  Kalau iya,  kita senasib.
6. Lebih romantis
Ini dari segi positifnya, Hihi, kadang dia tuh suka kasih kejutan-kejutan kecil. Ngasih sesuatu kalau pulang dari kerja. Ya ngga sering-sering banget sih. Tapi seringnya bawa makanan pulang, padahal sampai rumah biasanya jam 11 atau jam 12 malam. Bawa burger atau sandwich atau pizza, gimana badan ngga melar malam-malam disuguhi makanan kaya gitu. Mau ngga makan, tuh makanan udah manggil-manggil, masa iya dipanggil ngga nyahut, kan ngga enak. Ngeles aja nih. Hahaha. 
Terus lebih sering ngungkapin rasa sayang dia ke saya, ciyeeeeee. Ehem ehem. Ah udah gitu aja. Hahaha.

Tapi tetap ya suamiku itu is the best. Hahaha, ngalem.

Sepertinya itu yang terlintas di pikiran saya perubahan suami sebelum dan setelah menikah. Yah walaupun sebenernya masih ada banyak sih, cuma nanti jadi kepanjangan malah jadi novel. Kalau moms gimana? Ada yang berubah kah?  Semoga berubahnya jadi lebih baik ya.

Saturday, April 8, 2017

Resep Nugget Tahu, Frozen food untuk mpasi atau keluarga



Finally its done, frozen food stock for Rumaisha, tofu and carrot nugget. She likes it. Alhamdulillah. Saya suka banget bikin frozen food kaya gini, buat stok kalau-kalau Rumaisha laper saat makanan belum siap atau udah habis duluan, dan terutama kalau si mbak sayur ngga dateng. Selain stok frozen food, stok sayuran juga ya. Alhamdulillah Rumaisha juga suka makan sayur. Tapi kalau tiap hari makan sayur bosen, jadi harus diselingi yang lain.

Baca juga:
Chicken nugget homemade untuk mpasi under 1 year (10m+)

Ok, berikut resep nugget tahu dari saya.

Bahan : 
- 3 buah tahu putih ukuran sedang atau tofu atau tahu sutra,  haluskan dengan ulekan
- 1 buah wortel,  parut
- 1 siung bawang putih,  parut
- lada bubuk, secukupnya
- garam, secukupnya
- gula pasir, secukupnya
- 2 sdm tepung terigu

Bahan pelapis :
- 2 sdm tepung terigu,  cairkan dengan sedikit air
- tepung panir

Cara membuat:
- panaskan kukusan, jangan lupa tutup pancinya dilapisi kain
- campur tahu/tofu yang sudah dihaluskan dengan parutan wortel dan bawang putih, aduk sampai rata
- masukkan lada bubuk,  garam, gula pasir dan tepung terigu
- koreksi rasa
- siapkan loyang,  tata adonan tahu di loyang
- kukus sekitar 15 menit. 
- angkat dari kukusan, dinginkan sebentar lalu cetak sesuai keinginan. Note: walau sudah dikukus adonannya itu lengket dan mudah hancur jadi dibentuk yang gampang aja.  Kalau saya disini tak buat bentuk koin. 
- setelah dipotong,  celupkan ke dalam adonan tepung basah untuk pelapis,  supaya tepung rotinya bisa menempel
- lapisi lagi dengan tepung roti/panir sampai semua adonan tertutup semua.
- bisa langsung digoreng atau di simpan di kulkas untuk stok

Kalau Rumaisha, buat stok. Bisa buat lauk ataupun camilan,  apalagi makannya dicocol sama saus sambal.  Huah enaknyyaaa. Rasanya gurih lho moms. Oya, kalau untuk mpasi baby under 1y garam, gula dan lada dihilangkan dulu ya moms. Selamat mencoba moms.

Monday, April 3, 2017

My beloved one is My husband .


Ketika ditanya siapa orang yang paling kamu sayangi, siapa yang akan kau sebutkan? Sejujurnya ini merupakan pertanyaan yang sulit untuk dijawab. Kenapa? Karena kita pasti menyayangi banyak orang, orang tua, anak, saudara, kakek, nenek. Tapi kalau yang harus dipilih salah satu, siapa yang akan kau sebut? Setelah berpikir panjang, kalau aku ditanya siapa yang paling kau sayangi maka jawabanku adalah suami saya. Lho? 

Ada begitu banyak alasan dan ada begitu banyak kisah yang sulit untuk diceritakan. Kisah yang dimulai dari satu pertemuan di jejaring sosial yang berlanjut sampai sekarang. 

Dia adalah pria yang menerimaku apa adanya, menerima masa laluku dan memulai masa depan bersamaku. Meskipun aku pernah menyakitinya tapi dia tetap mau menerimaku. Saat orang tersakiti biasanya akan langsung pergi dan membenci, tapi tidak dengan dia. Dia tetap bertahan. Dia tetap ada disampingku. Entah sudah berapa kali aku menyakitinya, tapi dia tetap memaafkanku dan selalu bersamaku, menuruti permintaanku yang mungkin menyakitinya saat itu tapi aku tidak menyadarinya. Penyesalan memang selalu datang terlambat. Aku bersyukur dia tetap bertahan, kalau tidak entah apa yang akan terjadi. Mungkin kisah lain yang akan terjadi, dan aku tidak menginginkannya. 

Dia adalah pria penyabar yang mau meladeni keegoisanku. Keegoisanku yang memuncak saat muda pasti membuatnya jengah, lelah, bosan, dan marah terhadapku. Tapi apa yang dia lakukan? Dia mengalah untuk meladeni keegoisanku, menasehatiku dengan sabar, dan tetap berada di sampingku. Ketika aku mengingat itu semua, sungguh air mata ini mengalir, betapa buruk perlakuanku padanya dulu. Namun sekarang tidak lagi, aku tidak ingin menyakitinya lagi. Aku hanya ingin membuatnya bahagia dan mendukung setiap langkahnya. Aku ingin memperbaiki semua kesalahan yang pernah aku lakukan.

Dia adalah sosok pemimpin yang membawaku ke jalan yang benar, menegurku ketika aku melakukan kesalahan dan menyemangatiku untuk terus maju. Jika bukan karenanya aku tak akan jadi seperti sekarang ini. Karena semua yang aku dapat saat ini adalah karenanya, pertemuan dengannya lah yang merubah cara hidupku menjadi lebih baik, yang dulu tidak pernah aku sadari.

Dia adalah sosok yang selalu mendukungku di saat aku sedang bimbang dan terpuruk, mengingatkanku untuk fokus pada satu tujuan karena aku begitu dengan mudahnya terhasut omongan orang. Yah begitulah aku, saat orang lain mengatakan A aku mengikutinya, saat orang lain mengikuti B aku pun berubah pikiran lagi, aku selalu merasa apa yang mereka katakan lebih benar daripada pendapatku. Tapi sekarang tidak lagi, dia mengajariku mengambil keputusan yang tepat. Meski aku belum sepenuhnya bisa karena aku masih saja membutuhkan pendapatnya.

Dia adalah sosok yang selalu mengajarkanku untuk selalu bersyukur dan bersyukur. Sungguh tanpa ini mungkin aku selalu merasa hidupku itu susah dan selalu kekurangan. Tapi dia mengajariku untuk selalu bersyukur atas apa yang Allah berikan pada kita, dia mengajariku untuk selalu mengingat bahwa ada banyak orang yang masih jauh lebih susah daripadaku, dia mengajariku untuk melihat ke bawah tidak hanya melihat ke atas, dia selalu mengajariku dengan contoh. Contoh yang dia ambil dari kehidupannya. Dan aku mulai menyadarinya. Sungguh orang yang bersyukur itu hidupnya akan senantiasa damai dan selalu berkecukupan. Saat awal menikah adalah saat yang begitu banyak cobaan dan ujian, entah masalah pribadi atau masalah finansial. Pernah juga kami sama sekali tidak memiliki uang, tapi kami tetap bersyukur karena kami masih diberi kesehatan dan rumah yang layak untuk ditinggali. Lalu apa yang terjadi? Rejeki datang dari tempat yang tidak pernah kami sangka sebelumnya. Sungguh Allah Maha Benar, Allah akan menambahkan nikmat bagi hamba-Nya yang bersyukur.


Pahit manis kehidupan yang kami lalui bersama semakin membuatku menyayanginya, ditambah lagi kini sudah ada si kecil Rumaisha, buah hati kami. Rasa syukur tak terkira selalu aku panjatkan di setiap sujudku, namamu tak pernah lepas dari setiap doaku. Sungguh aku bersyukur kepada Allah yang telah mengirimkanmu untuk menjadi suamiku, menjadi imamku. Aku sungguh wanita yang beruntung yang bisa mendapatkanmu, dan menjadi pendamping hidupmu. 

Saat inipun dia sedang berjuang sendirian di negeri orang demi keluarganya. Teringat saat kami masih tinggal bersama, dia selalu bekerja sampai malam dan meminta untuk dibuatkan mi saat tengah malam. Tapi sekarang dia harus memenuhi kebutuhan pribadinya sendiri, memasak sendiri, dan melakukan hal lainnya sendiri. Rasa khawatir tak pernah lepas dariku, saat seharian tak ada kabar, terlebih ladi saat dia sakit. Meskipun banyak temannya disana, tapi hati ini tak bisa tenang. Rasanya ingin memastikan sendiri keadaannya.

Orang bilang bahwa tidak ada manusia yang sempurna, tapi suamiku adalah pria yang sempurna bagiku. Ada satu hal yang masih aku ingat saat kami pergi ke toko baju muslim. Dia mengatakan ingin memakai jubah gamis, baju koko muslin yang berbentuk gamis panjang seperti yang dipakai para ulama atau santri atau warga di Arab sana. Tapi apa yang aku katakan? Aku tidak setuju dengannya, aku kurang suka. Mungkin karena bentuknya gamis, jadi seperti wanita, itu pikirku kala itu. Tapi kali ini aku ingin memberikannya sebagai hadiah. Aku ingin mendukungnya di setiap langkahnya.

Semoga saja bisa lebih bermanfaat.
Rangkaian kata ini mungkin tak cukup untuk melukiskan betapa bersyukurnya aku atas apa yang Allah pilihkan untukku. Mungkin aku bukanlah wanita yang sempurna seperti bayanganmu, tapi aku akan terus belajar untuk pantas menjadi pendampingmu dan menjadi Ibu yang baik untuk anak kita. 

Mungkin ini hanyalah rangkaian kata tapi inilah isi hatiku yang sesungguhnya dan aku berharap dengan untaian kata ini perasaanku bisa tersampaikan. Meski jarang sekali aku mengungkapkan perasaanku tapi yakinlah bahwa aku selalu aku menyayangimu hingga tua nanti.