Friday, May 5, 2017

Ini nih yang bikin uang bulanan para Ibu cepet habis

Rumaisha dan sebagian mainannya, karena sekarang udah nambah
Entah kenapa pengin banget nulis ini, mungkin pengin curhat. Mungkin buat pengingat diri sendiri biar ngga boros,  dan juga sebagai kode keras buat suami saya dan para suami ibu-ibu semuanya biar ngga nanyain terus "kok cepet habis?  Kan baru kemarin dikirim?  Dipake buat apa aja sih?  Jangan boros-boros dan bla bla bla bla bla" . . .
Peace ya ayah, hehehe, aku tetep padamu, hehehe

baca juga: 
6 Perbedaan Sikap Cowo Saat Pacaran dan Setelah Menikah 

Sebelumnya sih ngga pernah ngerasain yang namanya uang bulanan.  Kenapa?  Karena dulu ngga kenal sama yang namanya jatah menjatah,  mau belanja ya tinggal ambil aja uang di dompet.  Trus bilang,  buat belanja habis segini,  buat beli ini,  buat beli itu.  Beres.  Nah berhubung sekarang lagi LDR,  jadilah saya terima itu jatah per bulan.  Eh,  ngga sebulan ding,  tapi per 2 minggu.  Kenapa 2 minggu?  Biar ngga terlalu banyak yang dihabisin di awal pas kirim.  Hahaha,  ketauan nih borosnya.  

Meskipun sudah mencoba menabung tapi entah kenapa rasanya sulit banget. Tahu-tahu diambil lagi. Lha wong butuh piye meneh.

1. Harga bahan pokok naik
Tapi kalau dipikir dan dihitung (biasanya kalau habis belanja saya suka itung lagi,  kurang kerjaan banget ya,  habis belanjaan sedikit kok uangnya keluar banyak)  sekarang itu apa-apa sudah pada mahal bahkan mahal pake banget.  Dari yang biasanya harga 1000 jadi 10000, hah?  Apaan sih kok naiknya banyak banget. Ah,  ini cuma majas personifikasi aja,  biar ngga sepaneng.

Kembali ke laptop, berhubung semua barang pada naik apalagi mau masuk bulan ramadhan,  makin mahal lagi ntar.  Kaya harga telur sebelumnya masih 17.500 tapi seminggu kemudian udah naik jadi 18.000 per kilo,  nah kalau tiap minggu naik 500 satu bulan kemudian udah 20.000 per kilo.  Padahal ya,  Rumaisha itu sukaaaa banget sama yang namanya telur rebus,  hampir tiap hari rebus telur kalau lagi ngga bosen. Telur sekilo itu habis dalam waktu seminggu sampai 2 minggu. 

Setiap saya ke pasar sama Rumaisha niatnya mau transfer buat beli popok sama sekalian belanja bulanan.  Dan dari rumah itu udah dihitung-hitung,  habis segini buat belanja ini,  dan segitu buat belanja yang lain.  Tapi pada kenyataannya hitungan cuma sebuah susunan angka tak berarti setelah masuk ke swalayan.  Kenapa?  Karena apa aja diambil.  Liat ini bagus dan dirasa perlu,  beli deh.  Padahal ya masih kebutuhan sekunder. Nah,  saya kan suka ngitungin harga kalau belanja, apalagi bandingjn harga di toko yang satu dan toko yang lain terus nyari yang lebih murah.  Tapi ya tetep aja habis banyak, soalnya ah masih sedikit ini,  ah masih ada uang kok, ah ini murah kok.  Ini nih pemikiran yang bikin boros.
 
Padahal cuma belanja sabun mandi, sabun cuci,  tisu basah,  susu chil go,  mi, kecap, minyak, saus sambal dan dasternya Rumaisha (ini diluar perhitungan) habis sampai Rp. 150.000 lebih.  Shock banget pokoknya. Mau balikin lagi juga ngga enak karena udah di kasir. Itu belum beli makannya, soalnya biasanya kalau ke pasar bareng Rumaisha pasti mampir makan biar Rumaisha ngga laper, suka ngemil dan makan soalnya. Ngeles ya padahal emaknya yang pengin makan. Hehehe. Kalau untuk popok biasanya saya beli online, jauh lebih murah.

Baca juga:
Review Pospak (popok sekali pakai) : merries, pampers, mamypoko, sweety, fitti, happy nappy, pokana

2. Beli perintilan di luar belanja pokok
Nah kalau yang ini itu ngga kerasa barangnya tapi habisnya banyak. Kenapa? Soalnya belinya paling 2000, 4000, atau 10.000 tapi beberapa kali. Gimana ngga cepet habis coba? Ada penjual siomay lewat, beli 5000. Makan tanpa kerupuk ngga enak beli deh kerupuk 2000. Eh ada penjual es krim keliling, panas gini enak kali ya makan es krim, beli dehh 5000 (Rumaisha suka banget sama es krim). Terus aduh bosen sama sayur itu terus, pengin mi ayam, pengin soto, pengin rujak, dan masih banyak yang lainnya, ya walaupun yang ini ngga selalu sih tapi tetep megang andil yang besar dalam menghabiskan uang bulanan. Oiya saya kan suka banget tuh bikin kue-kue, entah kue kering atau kue bolu sekalian buat camilan keluarga dan Rumaisha. Nah beli bahan-bahannya kan lumayan banyak, ada pengembang roti, meses, mentega, terigu, dlll. Makanya sekarang kalau mau buat roti itu setelah dikirimi uang, hehehe.

Dan Rumaisha itu suka banget sama jajanan pasar, kaya onde-onde, cetot (terbuat dari singkong yang ditumbuk trus dikasih serundeng), kue lapis, pukis, jamu beras kencur, jagung rebus (ini favoritnya Rumaisha), telur puyuh, dst. Jadi kadang buat jajannya Rumaisha lebih banyak ketimbang buat belanja sayurnya. Hahaha. Mau gimana lagi.

onde-onde, Rumaisha paling suka sama isinya
cetot

Baca juga: 
My beloved one is My husband .

3. Keperluan mendadak
Untuk keperluan mendadak ini sih emang ngga selalu, tapi biasanya kalau ada keperluan mendadak itu habisnya lumayan banyak. Kaya kemarin gara-gara makan kepedesan saya sampai diare berhari-hari, minum obat ini itu ngga mempan, mau ngga mau periksa deh ke dokter. Uang lagi kan? Bener kan? Atau kalau anak sakit, pasti langsung ke dokter. Saya paling ngga tahan liat anak sakit, pernah Rumaisha batuk baru sehari dan batuknya masih jarang banget langsung saya periksain. Cuma dikasih antibiotik sih, tapi Alhamdulillah ngga jadi batuk. Liat anak kecil batuk itu rasanya sesek banget, iya ngga sih? Belum kalau batuknya berdahak, ngga bisa ngeluarin riak sendiri. Aduh, ngga tega lihatnya. Tapi Alhamdulillah Rumaisha cuma batuk sekali itu aja, dan jarang sakit. Alhamdulillah.

4. Lapar mata
Kalau ini sih kayanya ngga cuma saya ya, saya optimis banyak temennya, apalagi Ibu-ibu yang punya bayi atau batita. Gimana coba reaksinya kalau lihat barang-barang kecil mungil nan lucu di depan mata? Pasti bawaanya pengin beli, bagus nih dipake sama anak saya. Nah itu lah yang terjadi dengan saya. Saya paling susah kalau udah lihat barang-barang bayi yang lucu nan menggemaskan. Beda kalau lihat baju-baju untuk saya sendiri, mikirnya "Wah bagus nih, tapi kapan-kapan aja lah uang mepet" dan ngga jadi beli sampai beberapa bulan kemudian, wkwkwkkw. Aneh ya? Tapi ya itu yang terjadi. 
sepatunya Rumaisha
Hmmm, sepertinya itu aja sih kalau sepengalaman saya, Gimana dengan Ibu-ibu yang lain? Ada yang sama atau ada yang beda? Yuk share disini. 

Kalau ada ayah yang baca (semoga aja pada baca), jadi tolong dimaklumi ya kalau uang bulanan cepet habis, habis juga bukan untuk keperluan sendiri tapi untuk kepentingan bersama sekeluarga. Kalau mau nambahin ya Alhamdulillah, kalau ngga juga ngga apa-apa. Hehehe, padahal ngarep.
Tapi kita sebagai Ibu Rumah tangga juga harus bisa mengatur keuangan dan menabung demi masa depan anak-anak kita. Jangan karena ingin ini itu butuh ini butuh itu jadi kalap kalau belanja. Ini juga berlaku untuk saya sendiri. Because I'm not a working mom, kadang saya ngerasa ngga enak juga kalau harus minta terus sama suami, yah walaupun katanya 'hartaku hartaku, hartamu hartaku' tapi pada kenyataanya ngga selalu seperti itu. Kita harus saling menghargai.
Jangan lupa berhemat ya moms.

23 comments:

  1. Kadang klo ajak anak...jajannya itu yang banyak mb...
    Belum lagi biaya sosial..apalagi klo di desa..aduh, banyak...😁

    Aku klo di protes.."kok udah habis.." tak catet mb..per pos

    Klo masih diprotes juga...klo blnja biar suami yang blnja.. (Dan jatuhnya pasti lebih boros)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, lebih banyak jajannya daripada belanjanya. Aku juga gitu tak catat beli apa aja, harganya berapa trus aku laporin. Tapi mungkin kadang ngga dibaca karena kepanjangan, jadi tetep aja tanya kok udah habis.

      Iya mba, di desa ada dana sosial juga, masa kita ngga ikut.
      Hihi, senasib kita mbak, salam kenal dari saya

      Delete
  2. Ya betul setuju sama Mbak Sulis... di desa banyak dana sosialnya. Kebetulan saya tinggal di desa juga.

    Buat ibu-ibu yang udah punya anak memang sebagian besar bisa tahan ga belanja kebutuhan pribadi tapi
    Paling ga tahan buat ga ngasi jajan ke anak-anak atau sepatu dan baju baru ya hihihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, saya juga setujuuu banget sama mba. Saya juga bisa tahan ngga beli baju, sepatu, tas, tapi kalau jajan dan baju anak atau aksesoris lain, ngga bisa tahan. Hahahaha. MAkasih mba sudah mampir.

      Delete
  3. Sepatunya unyuu banget <3
    Kalau anak cewek gitu ya mbak..bajunya, sepatu, asesoris, segala rupa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, anak cewek tuh segala rupanya unyu unyu, makanya kalau belanja suka kalap. hehe

      Delete
  4. aku dulu gitu mba lbh ga bisa nahan diri bwt beli barang keperluan sekunder tp skrg uda tobat akhirnya aku klo kepasar belanja dijatah tiap minggu biar aku ga kebablasan dlu ga prnh bisa nabnung dg cara menjatah artinya aku bisa ngerem2 hahaha hidup ibu2 yg emang plg ga tahan liat yg lucu🤣😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya mba, harus mulai di rem juga nih. Kalau ngga gitu ngga bisa nabung juga. Makasih udah mampir :)

      Delete
  5. Aq sering tuh, padahal niatnya blanja paling 200rb eh sampe kasir 600rb... Trus aq mlongoooo ������
    Yauda mau gak mau keluarin debit cardnya ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bedanya jauhhhh banget de dari estimasi. Hahaha. Apalagj kalau belanja kebutuhan anak, jauh melambung.

      Delete
  6. Kalau saya, sejak belum nikah udah biasa bikin catatan pengeluaran. Jd pas udah nikah, meskipun ga ditagih, lgsg kasihin aja laporannya tiap akhir bln, biar suami tau uangnya dipake apa aja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Awalnya sih saya juga rajin bikin laporan keuangan tiap bulan. Tapi sering ngga dibaca sama suami. Ya udin udah ngga buat lagi. Lapornya kalau ada pengeluaran yang signifikan aja.

      Delete
  7. Aissss iya banget nih semuanya mbak, kalo saya khususon jajanan dan pernak pernik anak, gak bisa nahan diri pengen beli... gak sabar takut kehabisan :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba, jajan itu lho mbak, apalagi kalau anak doyan ngemil masa iya mau kita stop. Yang penting jajan sehat kan ya. Bener banget mba takut kehabisan, tapi tau2 nya ntar ada yang keluar lebih lucu lagi, hahaha, belanja lagi deh

      Delete
  8. kalau aku suak jajan nih , susah distop apalagi kl kesukaan aduhhh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul betul betul, saya suka saya suka 😁😁😁

      Delete
  9. jajan jajanan..emang bikin duit cepat habis.. tapi gimana yah panggiln perut hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, apalagi kalau lagi bosen atau sendiri nonton tv, lidah pengin goyan terus. Hahaha

      Delete
  10. Duiiit, ngapain sih kamu cepet banget habisnya, padahal cuma beli itu itu ajah, masalah perempuan yaa pengeluaran entah susah dikontrol, anak saya juga suka Ama telur mbak, boros tapi gpp yg penting mereka doyan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener banget, mau telur rebus, ceplok, dadar, semua suka. Rasanya uang itu cuma mampir ke tangan kita trus pindah tangan lagi, hahaha

      Delete
  11. kalau sdh harga bahan pokok naik .. pusing

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya apalagi bulan ramadan gini, bahan pokok harganya naik plus keinginan makan macam2 buat buka puasa, belinya banyak padahal belum tentu kemakan semua

      Delete